Cukup Duduk, 9 Situasi untuk Trader Menghasilkan Keuntungan

Berburu sinyal trading, mengejar profit besar berikutnya, mencari persilangan pada moving average, mencoba indikator baru, melompati rentang waktu, menunggu pola pinbar, berharap gap akan menutup dan melakukan lindung nilai sepanjang minggu, sebuah pemahaman yang salah dalam beradaptasi dan mencari peluang di pasar oleh para trader.

Alasan mengapa banyak trader gagal adalah karena mereka selalu berusaha melakukan trading karena mereka percaya bahwa inilah satu-satunya cara untuk menghasilkan uang. Kenyataannya adalah, semakin sedikit Anda melakukan trading, semakin baik pula hasil yang Anda peroleh. begitu seorang trader memiliki pola pikir untuk mengurangi perdagangan, hasilnya biasanya akan segera meningkat.

Jika Anda sering merasa stres, cemas atau kewalahan, Anda harus belajar trading dari sudut pandang yang tenang dan santai. Hilangkan kebisingan, terapkan pendekatan yang baik, dan berdaganglah seperti penembak jitu. Ini adalah cara paling pasti untuk melihat hasil perdagangan yang lebih baik.

1. Ketika Anda Harus Berpikir Tentang Trading

Perdagangan terbaik adalah perdagangan yang tepat mengarah pada Anda. Setelah melihat grafik sejenak, Anda tahu apa yang harus dilakukan jika Anda menghadapi perdagangan yang bagus.

Perdagangan sering disebut sebagai bisnis “pengenalan pola” dan pedagang yang telah melakukan ratusan perdagangan mengetahui perbedaan antara pengaturan probabilitas tinggi dan pengaturan yang “kelihatannya tidak tepat”. Jika Anda harus berhenti sejenak dan merenungkan potensi pengaturan, biasanya lebih baik meneruskan perdagangan tersebut.

2. Ketika Anda Tidak Tahu Kemana Stop Loss Anda

Bahkan jika Anda telah melihat pengaturan yang bagus, itu tidak selalu berarti Anda harus terjun ke pasar. Jika Anda tidak dapat menemukan tingkat harga yang wajar untuk stop loss Anda, atau Anda harus menetapkan stop loss terlalu jauh dan, oleh karena itu, memiliki rasio imbalan: risiko yang terlalu kecil, jangan lakukan perdagangan tersebut.

Kebanyakan amatir mengutak-atik stop mereka sampai mereka berpikir bahwa potensi keuntungannya cukup besar. Saya tidak bisa menekankan pentingnya mengidentifikasi tingkat stop loss yang masuk akal terlebih dahulu sebelum Anda mencari area take profit.

3. Jika Pasar Tidak Memenuhi Sistem Anda

Ini adalah sesuatu yang 99% dari semua buku trading terlewatkan dan ini menunjukkan kurangnya kesadaran diri dalam trading. Tanyakan pada diri Anda “apa yang dilakukan sistem perdagangan saya?” Apakah Anda memiliki sistem mengikuti tren dan mencari permainan momentum tinggi? Apakah Anda memperdagangkan rentang dan menunggu batas rentang yang jelas tanpa momentum? Atau apakah Anda memudarkan tren dan mencari kelelahan tren serta kehilangan momentum? Apakah Anda memerlukan pasar dengan volatilitas rendah di mana pergerakan harga menghormati level support dan resistance dan memberikan pola yang jelas?

Jika lingkungan pasar saat ini tidak mendukung premis sistem Anda, Anda sebaiknya tidak melakukan aktivitas trading

4. Ketika Anda Ingin “Mengejar”

Apakah Anda baru saja menutup perdagangan yang merugi dan jari Anda sudah gatal untuk melakukan perdagangan berikutnya? Apakah Anda ingin meningkatkan ukuran posisi Anda untuk menutupi kerugian di masa lalu? Jika Anda berada dalam skenario seperti itu, lepaskan jari Anda dari mouse dan menjauhlah.

Bahkan jika menurut Anda pengaturannya terlihat baik-baik saja, pemikiran Anda mungkin kabur dan Anda akan membuat keputusan perdagangan yang emosional. Menjauhlah dari platform trading Anda, dapatkan perspektif dan setelah istirahat sejenak, segalanya biasanya terlihat sangat berbeda.

5. Ketika Anda Berpikir Bahwa Pasar “Terlalu Tinggi” atau “Terlalu Rendah”

Apakah Anda terkadang menggunakan istilah “terlalu tinggi” atau “terlalu rendah” dan Anda yakin bahwa hanya karena harga telah naik dalam jangka waktu yang lama, harga pada akhirnya akan berbalik arah?

Terutama trader yang menggunakan osilator dan kemudian mengambil keputusan trading berdasarkan kondisi “overbought” atau “oversold” sering kali mengalami masalah seperti itu. Sinyal jenuh beli, misalnya, tidak berarti pasar akan jatuh. Overbought berarti pasar sangat kuat dan kemungkinan akan terus berlanjut. Kami membahas hal ini di artikel kami sebelumnya: baca tentang Stochastic dan overbought

6. Jika Harga Sudah Bergerak dari Masuk Terbaik – Jangan Mengerjar!

Terkadang, kita melewatkan perdagangan atau tidak melihat pengaturan saat perdagangan tersebut terbentuk di grafik kita. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah mencoba mengejar harga dan terlambat memasuki perdagangan.

Saat Anda mengejar perdagangan, entri Anda akan berada di tempat yang buruk dan pemberhentian serta target Anda juga akan meleset. Anda tidak dapat menangkap semua pengaturan dan tidak apa-apa. Jangan mengejar perdagangan. Anda selalu dapat menemukan pengaturan baru, tetapi Anda tidak bisa mendapatkan uang Anda kembali setelah melakukan kesalahan.

7. Ketika Anda Belum Melakukan Analisis – Ketika Trading Tidak dalam Rencana Anda

Setiap perdagangan atau skenario harus ada dalam rencana perdagangan Anda sebelum hal itu terjadi. Jika hal ini tidak ada dalam rencana perdagangan Anda, mungkin lebih baik melewatkan perdagangan tersebut. Trader amatir tidak menulis rencana trading dan tanpa henti menelusuri kerangka waktu dan pasar, mencoba mencari sinyal. Kita semua tahu di mana ini berakhir.

Memiliki rencana trading sebelum Anda duduk di meja trading harus menjadi hal wajib bagi setiap trader. Dalam kursus lanjutan kami, kami menyediakan rencana perdagangan mingguan untuk siswa kami.

Baca Juga : Awas Tertipu! Ini Cara Memilih Broker untuk Trading Forex

8. Ketika Anda Meminta Pendapat Orang Lain

Sebagai seorang trader, Anda harus membuat keputusan trading secara mandiri karena Anda harus menanggung konsekuensinya.

Ketika seorang trader meminta konfirmasi dari luar atau perlu diberi sinyal, dia tidak akan bisa berkembang sebagai trader karena trader seperti itu biasanya menyerahkan semua tanggung jawab. Belajar dari kesalahan Anda sendiri sangat penting untuk kesuksesan. Selain itu, Anda harus memahami alasan di balik entri perdagangan atau keputusan apa pun jika Anda ingin menjadi seorang pedagang.

9. Ketika Anda Fokus pada Tujuan Kinerja

Kita semua pernah berada di sana di mana kita hanya membutuhkan satu pemenang kecil untuk mencapai titik impas atau mencapai target kinerja yang kita tetapkan secara sewenang-wenang. Namun hal-hal biasanya tidak berjalan sesuai rencana, kita akhirnya memaksakan perdagangan dan mengalami kemunduran yang lebih besar.

Jangan menilai kinerja Anda setiap minggu, atau bahkan bulanan. Anda tidak dapat mengontrol berapa banyak perdagangan yang akan Anda dapatkan dan bagaimana harga akan bergerak. Bersikaplah terbuka dan terima perdagangan apa adanya tanpa memaksakan sesuatu. Ingin belajar trading forex lebih lanjut? Download Ebook TPFX sekarang dan temukan ilmu trading yang terpercaya! Jangan lupa daftar menjadi trader di sini! TPFx merupakan perusahaan broker forex terpercaya dan diawasi serta diregulasi oleh BAPPEBTI.

image-artikel

Popular Jurnal