Projeksi Pasar Minggu Depan : Padat Data Dan Volatilitas Tinggi

NEWS FLASH

 Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary

Luar biasa, fenomenal, dan hampir melampaui keyakinan hanyalah beberapa dari banyak kata yang dapat digunakan untuk menggambarkan terobosan kenaikan emas  yang sangat kuat pada perdagangan hari Jumat(01/3). 

Emas dibuka di area 2,043.67 sempat mencapai harga terendah di 2,038.95 dan menutup perdagangannya di 2,083.88 setelah mencapai harga tertinggi di 2,088.20 dengan kenaikan harian sebesar 2%.

Para pelaku pasar, investor, dan pedagang semuanya mulai memiliki pemahaman dan penjelasan yang lebih komprehensif. mengapa emas bergerak 2% dalam satu hari. Kesulitannya di sini adalah tidak ada laporan atau peristiwa fundamental tak terduga yang menyebabkan kenaikan harga sebesar itu dalam satu hari.

Tidak ada satupun peristiwa berita, laporan data yang diharapkan, atau bahkan peristiwa “black Swan”  (peristiwa yang tidak terduga atau tidak terduga, biasanya memiliki konsekuensi ekstrem) yang dapat menjawab pertanyaan ini dengan mudah. Yang kami tahu adalah perpindahan sebesar ini tidak sering terjadi.

Satu kesamaan besar dengan kisaran perdagangan minggu lalu adalah bahwa kenaikan pada hari Jumat mencakup sebagian besar kenaikan mingguan. Secara mingguan, emas naik $46,30 yang merupakan kenaikan 2,26% dalam minggu ini, dimana 2% dari kenaikan tersebut terjadi pada hari Jumat.

Minggu lalu emas naik $25,30 yang merupakan kenaikan 1,25% pada minggu tersebut, dimana kenaikan $18,70 atau 92,1% terjadi pada Jumat lalu, 23 Februari.  fakta tersebut memberikan sedikit wawasan tentang mengapa emas mengalami kenaikan harian terbesar dalam lima bulan terakhir.

Imbal hasil Treasury AS turun tajam termasuk penurunan harian terbesar dalam dua tahun sejak akhir Januari setelah data manufaktur AS yang suram.

Imbal hasil obligasi 2 tahun, yang biasanya bergerak sesuai ekspektasi suku bunga, turun 11,1 basis poin menjadi 4,5354%, dari 4,646%. Imbal hasil obligasi acuan AS bertenor 10 tahun turun 6,6 basis poin menjadi 4,186%, dari 4,252%,

Dalam mata uang, dollar melemah terhadap euro karena data ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan, namun menguat terhadap yen Jepang setelah Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda mengatakan terlalu dini untuk menyatakan kemenangan terhadap inflasi.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama, turun 0,2% pada 103,91, dan euro menguat 0,28% pada $1,0833. Terhadap yen Jepang, dollar menguat 0,09% menjadi 150,12 yen.

Di Wall Street, S&P 500 ditutup pada rekor tertinggi untuk hari kedua berturut-turut, dengan dorongan kuat dari sektor teknologi dan penurunan imbal hasil Treasury menambah bullish.

Dow Jones Industrial Average naik 90,99 poin, atau 0,23%, menjadi 39.087,38, S&P 500 naik 40,81 poin, atau 0,80%, menjadi 5.137,08 dan Nasdaq Composite  memperoleh 183,02 poin, atau 1,14%, menjadi 16.274,94. 

Di Asia, indeks Nikkei Jepang (.N225), melonjak 1,9% dan mencapai rekor tertinggi baru sepanjang masa, melanjutkan lonjakan sebesar 7,9% pada bulan sebelumnya ketika menembus level yang terakhir terlihat pada tahun 1989.

Dalam komoditas, harga minyak menetap lebih tinggi dan membukukan kenaikan mingguan karena para pedagang menunggu keputusan OPEC+ mengenai perjanjian pasokan untuk kuartal kedua sambil mempertimbangkan data ekonomi AS, Eropa, dan Tiongkok. Minyak mentah AS naik 2,2% pada $79,97 per barel.

                                                                                 

                                      WEEK AHEAD

4 – 8, March  2024

1.US Market

Sorotan utama akan tertuju pada data pekerjaan bulan Januari, dan beberapa pidato pejabat The Fed termasuk kesaksian Ketua Fed Powell selama 2 hari di Kongres mengenai kebijakan moneter. 

Diperkirakan bahwa non-farm payrolls kemungkinan meningkat sebesar 188 ribu pada bulan Februari, penurunan tajam dari penambahan pekerjaan sebesar 353 ribu pada bulan Januari. 

Selain itu, tingkat pengangguran mungkin tetap tidak berubah pada 3,7%, dan pertumbuhan upah bulanan melambat menjadi 0,2% dari 0,6% pada periode sebelumnya. 

Sementara itu, laporan ISM untuk bulan Februari kemungkinan akan mengungkapkan pertumbuhan sektor jasa di negara tersebut tidak banyak berubah dari angka tertinggi dalam empat bulan di bulan Januari.

Untuk lowongan pekerjaan JOLT diperkirakan turun menjadi 8,9 juta di bulan Januari setelah mengalami kenaikan selama dua bulan berturut-turut. Data penting lainnya yang akan dirilis adalah: perubahan lapangan kerja ADP, pesanan pabrik, perdagangan luar negeri, dan Indeks Optimisme Ekonomi RCM/TIPP. 

2. European Market

ECB diperkirakan akan mempertahankan suku bunganya setelah inflasi melebihi ekspektasi, sehingga memperkuat sikap kebijakan moneternya yang hati-hati. Dalam kalender ekonomi, penjualan ritel di Kawasan Euro diperkirakan akan meningkat setelah mengalami penurunan terbesar dalam satu tahun. 

Di Jerman, pesanan pabrik diperkirakan turun 6% tetapi produksi industri diperkirakan akan pulih setelah penurunan selama empat bulan. Tingkat inflasi tahunan Swiss diperkirakan turun menjadi 1,1%, terendah sejak September 2021. 

Data lain yang menyusul mencakup data PDB kuartal keempat akhir Kawasan Euro, neraca perdagangan dan harga produsen Jerman; Data PDB final Kuartal 4 Italia; perdagangan luar negeri Perancis; dan data pengangguran Spanyol dan Swiss. 

Di Inggris, semua perhatian akan tertuju pada anggaran pra-pemilihan Menteri Keuangan Jeremy Hunt, yang diperkirakan mencakup pemotongan pajak untuk mengatasi utang negara sebesar £2,5 triliun. Rilis ekonomi utama mencakup monitor penjualan ritel BRC, harga rumah di Halifax, dan angka final PMI S&P.

3. Asia – Pasifik Market

Di Tiongkok, Kongres Rakyat Nasional akan dimulai pada hari Selasa dan pasar akan mencermati pengumuman stimulus baru, langkah-langkah untuk meningkatkan permintaan konsumen, dan pembatasan peraturan untuk mencegah penjualan lebih lanjut di pasar ekuitas negara tersebut. 

Dari segi data, neraca perdagangan untuk dua bulan pertama tahun ini akan menjadi pusat perhatian, dengan pertumbuhan ekspor dan impor yang diperkirakan akan menunjukkan sedikit peningkatan. Selain itu, investor akan memantau PMI Jasa Caixin. 

Jepang akan merilis neraca transaksi berjalan bulan Januari,.

Di Australia, rilis PDB kuartal keempat akan menjadi sorotan, dengan perkiraan konsensus menunjukkan tingkat pertumbuhan yang stabil. Investor juga menunggu neraca perdagangan, kredit rumah, dan izin mendirikan bangunan untuk bulan Januari.

 

Data Mingguan Perdagangan Emas (26 Feb – 1 Maret 2024)

Open : 2,033.66      High : 2,088.20      Low  : 2,024.39      Close : 2,083.38     Range  : $63.81

 

GOLD PRE ANALYSIS

 

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   2,058 R1   2,090
S2   2,034 R2   2,122
S3   2,010 R3   2,154

Gold Outlook : Bullish

 

Data Mingguan Perdagangan Crude Oil  (26 Feb – 1 Maret)

Open : 76.39      High : 80.83      Low  : 75.83      Close : 79.77     Range  : $5.00

                                                 

OIL PRE ANALYSIS

                                                                  WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   78.08 R1   83.08
S2    75.58 R2   85.73
S3   73.10 R3    88.23

Oil Outlook : Bullish

image-artikel

Popular Jurnal