Sejumlah Data High Impact Akan Menentukan Nilai Emas dan US Dollar Selanjutnya

NEWS FLASH

Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary

The Fed menyatakan bahwa pada dasarnya  mereka tidak yakin perang terhadap inflasi telah selesai dan mengindikasikan bahwa kebijakan moneter bank sentral AS kemungkinan akan tetap ketat lebih lama dari perkiraan sebelumnya. Kebijakan ini  berpotensi meningkatkan biaya kredit yang dapat memperlambat perekonomian.

Sebagai tanda melambatnya pertumbuhan ekonomi akibat kebijakan suku bunga tinggi, rilis data indeks PMI Komposit AS dari S&P Global menunjukkan  aktivitas bisnis AS terhenti pada bulan September, dan sektor jasa pada dasarnya menunjukan laju paling lambat sejak bulan Februari.

S&P US Service PMI turun menjadi 50,2 pada September 2023 dari 50,5 pada Agustus, di bawah ekspektasi pasar sebesar 50,6, menurut perkiraan awal. Kenaikan ini merupakan kenaikan paling lambat dalam aktivitas bisnis dalam rangkaian pertumbuhan delapan bulan saat ini.

S&P US Manufacturing PMI meningkat menjadi 48,9 pada bulan September 2023 dari 47,9 pada bulan Agustus, mengalahkan perkiraan sebesar 48, menurut perkiraan awal. Angka tersebut terus menunjukkan penurunan lain meskipun lebih kecil pada kinerja manufaktur, karena kontraksi output dan melemahnya pesanan baru.

Imbal hasil obligasi Treasury AS bertenor 10-tahun turun di bawah 4,45% setelah mencapai 4,5% untuk pertama kalinya sejak tahun 2007 pada hari Kamis, karena pelemahan di sektor jasa menghentikan aksi jual obligasi minggu ini.

Indeks dollar memangkas beberapa kenaikan menjadi 105,4 pada hari Jumat, setelah data PMI untuk bulan September menunjukkan stagnasi luas dalam total aktivitas selama dua bulan berturut-turut. Namun, indeks dollar masih berada di jalur penguatannya selama sepuluh minggu berturut-turut, 

Euro melanjutkan pelemahannya pada perdagangan hari Jumat dan mencapai titik terendah sejak pertengahan Maret, menyusul rilis data PMI yang mengecewakan dan indikasi bahwa Bank Sentral Eropa mungkin menghentikan kenaikan suku bunganya. Euro mengakhiri perdagangannya di area harga 1.06413 setelah mencapai harga terendah di area 1.06145

Pound Inggris turun dengan mencapai harga terendah di 1.22301 dan menyentuh titik terendah sejak 24 Maret. Investor mencerna data PMI yang lebih lemah dari perkiraan dan mengevaluasi potensi dampaknya terhadap arah kebijakan moneter Bank of England. 

Laporan PMI mengungkapkan bahwa aktivitas bisnis Inggris mengalami kontraksi pada tingkat paling signifikan dalam dua setengah tahun pada bulan September, terutama disebabkan oleh melemahnya permintaan yang berasal dari tekanan biaya hidup dan biaya pinjaman yang lebih tinggi.

Yen Jepang melemah, meluncur kembali ke posisi terendah dalam satu tahun setelah Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgarnya. Sementara itu, Menteri Keuangan Jepang Shinichi Suzuki mengatakan tidak akan mengesampingkan opsi apapun terhadap mata uang, memperingatkan terhadap depresiasi yen yang tajam yang dapat merugikan perekonomian. Yen Jepang Mengakhiri perdagangannya pada Hari Jumat di area harga 148.397 setelah mencapai harga tertinggi di 148.409/dollar

Minyak mentah berjangka WTI naik dengan mencapai harga tertinggi di $91.30/barel pada hari Jumat, mendekati level tertinggi dalam sepuluh bulan di tengah kekhawatiran bahwa larangan ekspor bahan bakar oleh Rusia dapat semakin memperketat pasokan minyak global. 

Data resmi juga menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS turun 2,135 juta barel pada minggu lalu, dan stok di Cushing berada pada level terendah sejak Juli 2022. Untuk minggu ini, patokan minyak AS naik hampir 1%

Pasar emas tidak melihat banyak reaksi terhadap data ekonomi yang beragam karena harga berada tepat di bawah $1.930 . Titik fokus utamanya adalah gagasan bahwa Fed akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dan hal ini telah mendorong dolar, imbal hasil (yield) lebih tinggi dan telah memberikan tekanan tidak hanya pada emas, namun juga pasar komoditas secara keseluruhan.

Emas Mengakhiri perdagangannya pada hari Jumat di 1,924.59 setelah mencapai harga terendah di 1,919.17

Saham-saham AS juga merosot. Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 1,08%, S&P 500 (.SPX) kehilangan 1,64% dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 1,82%.

 

AGENDA DATA EKONOMI HIGH IMPACT MINGGU DEPAN

25 – 29 September 2023

 

1. US Market

Minggu depan, semua perhatian pelaku pasar akan terfokus pada laporan pengeluaran dan pendapatan pribadi AS, dengan antisipasi khusus seputar rilis indeks harga PCE (Personal Consumption Expenditure). Diperkirakan harga PCE inti akan meningkat sebesar 0,2% di bulan Agustus, sama dengan kecepatan di bulan Juli; sementara tingkat inflasi tahunan, yang dianggap sebagai ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, diperkirakan turun menjadi 3,8%, menandai titik terendah sejak Juni 2021.

Laporan lainnya mengungkapkan peningkatan belanja konsumen (Consumer Spending) sebesar 0,5% dan kenaikan sebesar 0,4%. % keuntungan pendapatan pada periode yang sama. Selain itu, investor akan memantau dengan cermat pesanan barang tahan lama (Durable Goods Order) pada bulan Agustus, serta pembacaan akhir pertumbuhan PDB (GDP Growth) kuartal kedua dan sentimen konsumen Michigan (UoM Consumer Sentimen) pada bulan September. Selain itu, pasar perumahan akan berada di bawah pengawasan, dengan fokus pada harga rumah Case-Shiller, angka penjualan rumah baru dan tertunda (Pending Home Sales). Selain itu, pengamat pasar akan terus mencermati perkiraan awal persediaan grosir, neraca perdagangan barang, kepercayaan konsumen (CB Consumer Confidence), Indeks Aktivitas Nasional Fed Chicago, dan Indeks Manufaktur Fed Dallas

2. European Market

Fokus Pasar akan tertuju pada laporan awal IHK (Indeks harga Konsumen) dari Zona Euro, Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol. Tingkat inflasi tahunan di Kawasan Euro diperkirakan akan melambat selama lima bulan berturut-turut menjadi 4,5% pada bulan September, terendah sejak Oktober 2021 namun masih jauh di atas target ECB sebesar 2%.

Di Jerman, penurunan tajam inflasi umum menjadi 4,6% diperkirakan terutama disebabkan oleh penurunan biaya eksternal. Di sisi lain, di Perancis, inflasi diperkirakan akan sedikit meningkat menjadi 5%. Selain itu, di Jerman, indikator Iklim Bisnis Ifo diperkirakan menurun selama lima bulan berturut-turut ke level terendah sejak Oktober 2022.

Indikator Iklim Konsumen GfK kemungkinan tidak akan berubah dari level terendah dalam empat bulan di bulan September.  Sisi baiknya, penjualan ritel Jerman mungkin sedikit pulih setelah mengalami penurunan selama dua bulan berturut-turut. Data lain yang menyusul mencakup survei bisnis Kawasan Euro, tingkat pengangguran Jerman,

3. United Kingdom Market

Inggris akan menerbitkan perkiraan akhir pertumbuhan PDB kuartal kedua, bersama dengan transaksi berjalan, indikator moneter Bank of England, perdagangan distributif CBI, dan indeks harga rumah nasional.

4. Asia Pasifik Market

Risalah pertemuan kebijakan terbaru Bank of Japan, yang menawarkan wawasan mengenai jangka waktu bagi bank sentral untuk beralih dari kebijakan moneter ultra-longgar, selain potensi dukungan terhadap yen. Data lain dari Jepang mencakup produksi industri, penjualan ritel, dan tingkat pengangguran untuk bulan Agustus. Di Australia, tingkat inflasi bulanan diperkirakan akan meningkat untuk pertama kalinya sejak bulan April, sehingga menekan RBA yang baru-baru ini menahan diri. Penjualan ritel dan data kredit

 

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   1,911 R1   1,945
S2   1,900 R2   1,958
S3   1,883 R3   1,970

Gold Outlook : Bullish

 

OIL PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   88.14 R1   94.22
S2  85.10 R2    97.26
S3   82.06 R3    100.30

Oil Outlook : Bullish

image-artikel

Popular Jurnal