US CPI Berpotensi Naik dan Memberikan Dukungan Positif Untuk USD

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

 

Powell, ketika berbicara di sebuah acara perbankan di Amsterdam, mengatakan laporan terbaru mengenai harga produsen AS lebih “beragam” dibandingkan “panas” mengingat data sebelumnya direvisi lebih rendah bahkan ketika angka untuk bulan April lebih tinggi dari perkiraan.

Data penting minggu ini adalah laporan harga konsumen AS pada hari Rabu.

Investor telah mengamati data inflasi dengan cermat karena mereka mempertimbangkan seberapa cepat The Fed akan menurunkan suku bunganya.

Harga konsumen yang lebih tinggi dari perkiraan pada kuartal pertama tahun ini menimbulkan kekhawatiran bahwa The Fed tidak akan mampu menurunkan suku bunga tahun ini kecuali terjadi peningkatan signifikan pada tingkat pengangguran.

Dow Jones Industrial Average (.DJI), open tab baru naik 126,60 poin, atau 0,32%, menjadi 39.558,11, dan S&P 500 (.SPX), open tab baru naik 25,26 poin, atau 0,48%, menjadi 5.246,68. Nasdaq Composite (.IXIC), membuka tab baru naik 122,94 poin, atau 0,75%, menjadi 16,511.18, melampaui puncak sebelumnya yang dicatat pada 1 April.

Dolar melemah menyusul data PPI.

“Inflasi yang stagnan tampak terhenti pagi ini setelah pembacaan inflasi yang jauh lebih panas dari perkiraan. Namun dengan angka bulan lalu yang direvisi lebih rendah, laporan ini mungkin tidak memberikan kejutan positif seperti yang terlihat pada awalnya.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang termasuk yen dan euro, turun 0,17% menjadi 105,01, dengan euro naik 0,26% pada $1,0816.

Terhadap yen Jepang, dolar menguat 0,16% menjadi 156,45.

Imbal hasil Treasury 10-tahun yang menjadi acuan sempat mencapai level tertinggi 11-hari setelah data PPI dirilis dan kemudian menelusuri kembali.

Imbal hasil obligasi acuan 10-tahun AS turun 3,2 basis poin menjadi 4,449%, dari 4,481% pada akhir Senin.

Presiden AS Joe Biden pada hari Selasa mengumumkan serangkaian kenaikan tarif yang besar pada berbagai impor Tiongkok termasuk kendaraan listrik, chip komputer, dan produk medis.

Pengumuman ini muncul setelah penutupan pasar di Tiongkok, namun saham pembuat kendaraan listrik Tiongkok yang terdaftar di AS termasuk Li Auto turun 2,2%.

Minyak mentah berjangka WTI turun menjadi $78 per barel pada hari Selasa, mendekati level terendah dalam satu bulan, karena harga produsen AS yang lebih tinggi dari perkiraan pada bulan April, menyebabkan kekhawatiran mengenai kenaikan suku bunga The Fed yang berkepanjangan dan potensi dampaknya terhadap permintaan minyak. 

Yang menambah kekhawatiran adalah laporan terbaru OPEC menunjukkan bahwa anggota OPEC+ melampaui batas yang disepakati dengan memproduksi tambahan 568.000 barel per hari pada bulan lalu.

Meskipun demikian, OPEC tetap optimis terhadap permintaan minyak global, memproyeksikan peningkatan sebesar 2,25 juta barel per hari pada tahun 2024 dan 1,85 juta barel per hari pada tahun 2025.

Emas naik  ke $2.359 per ounce pada hari Selasa, mempertahankan kenaikan pagi hari, karena investor menilai dampak dari rilis PPI AS yang beragam. Harga produsen AS meningkat sebesar 0,5% pada bulan April, mengalahkan perkiraan pasar sebesar 0,3%, namun mengikuti revisi penurunan pada bulan Maret.

Ditambah dengan tingkat suku bunga inti yang lebih tinggi, angka tersebut mengkonfirmasi tekanan biaya saat ini dan mempersempit peluang bagi The Fed untuk melakukan penurunan suku bunga tahun ini.


Prospek Harga Emas Hari Rabu(15/5/24) 

Data Perdagangan pada hari Selasa(14/5)

Open: 2,335.64    High: 2,359.58   Low: 2,334.72    Close: 2,356.48 Range: $22.26

Untuk area Resistance emas  akan menguji area harga  2,362 dengan dorongan lebih luas  menuju area 2,375 – 2,388

Untuk area support emas  akan menguji level harga 2,349 dengan tekanan lebih dalam menuju area 2,341- 2,333

 

GOLD INTRADAY AREA

R1  2,362     R2  2,375    R3 2,388

S1  2,349    S2  2,341  S3 2,333

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,349
Profit Target Level 2,360
Stop Loss Level 2,342
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,362
Profit Target Level 2,354
Stop Loss Level 2,369

 

Prospek Harga Minyak Hari Rabu(15/05/24)

Data perdagangan pada hari Selasa(14/05)

Open: 79.17    High: 79.35   Low: 77.67  Close: 78.19 Range:  $1.56

Minyak tetap akan menguji area resistance di 79.56 dengan dorongan lebih luas  menuju area 80.65 – 81.60

Untuk area support minyak   akan menguji area 77.16 dengan tekanan lebih dalam menuju area  76.31 – 75.31

 

OIL INTRADAY AREA

R1 79.56   R2 80.65   R3 81.60

S1 77.16     S2  76.31     S3 75.31

OPEN POSITION BUY
Price Level 77.16
Profit Target Level 78.20
Stop Loss Level 76.34
OPEN POSITION SELL
Price Level 79.56
Profit Target Level 78.50
Stop Loss Level 80.04

 

image-artikel

Popular Jurnal