Data Inflasi AS, Eropa dan Jepang Menjadi Fokus Utama Pasar

NEWS FLASH

 Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary

Data inflasi dari AS, zona euro, dan Jepang dalam beberapa hari ke depan akan memandu ekspektasi investor mengenai skala dan laju perubahan suku bunga yang akan terjadi di negara-negara besar.

Data utama inflasi AS – indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) – yang akan dirilis pada tanggal 31 Mei akan memberikan petunjuk selanjutnya mengenai apakah Federal Reserve siap untuk mulai menurunkan suku bunga pada akhir tahun ini.

Hal ini menyusul data terpisah awal bulan ini yang menunjukkan kenaikan harga konsumen bulanan kurang dari perkiraan, sehingga membuat harapan investor untuk penurunan suku bunga tetap hidup pada tahun ini, setelah laporan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan pada kuartal pertama.

Risalah pertemuan terakhir menunjukkan para pejabat Fed mengindikasikan bahwa mereka masih yakin tekanan harga akan mereda, meski hanya secara perlahan. Namun mereka juga mengatakan The Fed harus menunggu beberapa bulan lagi untuk memastikan inflasi kembali ke jalur target 2% sebelum melakukan tindakan apa pun.

Bank Sentral Eropa telah berjanji untuk menurunkan suku bunga deposito dari rekor tertinggi 4% pada bulan Juni. Namun hal ini diperkirakan akan membuat pasar terus menebak-nebak seberapa jauh dan cepat kebijakan ini akan menurunkan biaya pinjaman setelahnya, terutama jika data inflasi bulanan yang dirilis pada tanggal 31 Mei menunjukkan tekanan harga masih fluktuatif.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi zona euro akan meningkat menjadi 2,5% pada bulan Mei tahun-ke-tahun, dari 2,4% pada bulan April.

Ekonom Societe Generale memperkirakan ECB akan menurunkan suku bunga pada bulan Juni dan September, namun kemudian berhenti sejenak untuk menunggu The Fed menerapkan penurunan suku bunga pertamanya dan menilai risiko inflasi akibat kenaikan upah. Penilaian pasar masih kurang jelas mengenai kapan penurunan suku bunga kedua akan terjadi.

Dengan pertumbuhan upah yang semakin tinggi dan The Fed terpaksa menunda penurunan suku bunga untuk saat ini, kami memperkirakan pernyataan ECB akan tetap hawkish,”

Harga konsumen di seluruh Jepang menjadi sorotan karena pasar mencoba mengukur kapan Bank of Japan (BoJ) selanjutnya dapat menaikkan suku bunga, dengan data inflasi Tokyo yang dijadwalkan pada tanggal 31 Mei sebagai pusat perhatian.

Angka-angka tersebut muncul dua minggu sebelum pertemuan kebijakan moneter BOJ berikutnya, di mana beberapa pihak bertaruh bank sentral akan menaikkan suku bunganya untuk kedua kalinya setelah langkah bersejarah di bulan Maret.

Para pengambil kebijakan sejauh ini masih enggan menentukan seberapa cepat kenaikan suku bunga akan dilakukan, namun mereka menghadapi tekanan yang semakin besar untuk melakukan hal tersebut karena melemahnya yen yang terus melemahkan konsumsi.

Pada tanggal 31 Mei juga akan dirilis data intervensi Kementerian Keuangan secara berkala yang mencakup dugaan intervensi baru-baru ini dan jadwal pembelian obligasi BOJ, di mana para pedagang akan menantikan pengurangan jumlah pembelian bank sentral.

                                                                                 

                                               WEEK AHEAD

27 – 31, Mei 2024

1. US Market

Di AS Market, semua perhatian akan tertuju pada inflasi PCE, yang merupakan ukuran inflasi pilihan Federal Reserve, yang akan memberikan wawasan berharga mengenai perkembangan tekanan harga dalam perekonomian. 

Meskipun tingkat inflasi melambat di bulan April, perkiraan awal PMI Global S&P baru-baru ini menunjukkan bahwa tekanan harga telah meningkat di bulan Mei. Selain itu, pendapatan dan belanja pribadi diperkirakan akan meningkat sebesar 0,3%, penurunan yang signifikan dibandingkan bulan Maret. 

Analis pasar juga akan mencermati estimasi kedua pertumbuhan PDB di kuartal pertama, dengan prediksi menunjukkan sedikit revisi ke bawah menjadi 1,5% dari estimasi sebelumnya sebesar 1,6%. 

Rilis data penting lainnya termasuk laba perusahaan untuk Q1, penjualan rumah tertunda, kepercayaan konsumen dari Conference Board, harga rumah S&P/Case-Shiller dan FHFA, serta indeks manufaktur regional dari Dallas Fed dan Richmond Fed. 

Pasar AS akan tutup pada hari Senin untuk memperingati Hari Peringatan. Selain itu, berbagai pejabat Fed dijadwalkan untuk berbicara sepanjang minggu ini.

2. European Market

Di Eropa, fokusnya adalah pada laporan awal CPI untuk Zona Euro, dengan negara-negara utama termasuk Jerman, Perancis, Italia, dan Spanyol. Tingkat inflasi tahunan di Kawasan Euro diperkirakan akan meningkat menjadi 2,5% pada bulan Mei, tertinggi dalam tiga bulan.

Ukuran inflasi inti diperkirakan akan tetap stabil pada angka 2,7%. Di Jerman, Indikator Iklim Konsumen GfK diproyeksikan mencapai puncaknya dalam 12 bulan. 

Penjualan eceran dan harga grosir di Jerman diperkirakan menunjukkan pertumbuhan untuk bulan kedua berturut-turut. Selain itu, data PDB final Kuartal 1 akan dirilis oleh negara-negara seperti Perancis dan Italia, serta Swiss yang memberikan laporan awal. 

Data penting lainnya yang harus dipantau termasuk survei bisnis Zona Euro, data pengangguran Perancis, angka perdagangan luar negeri Swiss, dan indikator utama KOF.

Di Inggris, kalender ekonomi lebih ringan, dengan hanya indikator moneter Bank of England, survei perdagangan Distributif CBI, dan indeks harga perumahan Nasional yang dijadwalkan untuk dirilis.

3. Asia – Pasifik Market

Di China, angka PMI resmi untuk bulan Mei diperkirakan menunjukkan sedikit peningkatan pada sektor manufaktur di negara tersebut dan memberikan wawasan tentang bagaimana Beijing dapat mengalokasikan stimulus senilai lebih dari CNY 1 triliun untuk dikumpulkan melalui obligasi jangka panjang. 

Pekan sibuk lainnya yang berisi rilis perekonomian Jepang akan menampilkan kepercayaan konsumen dan CPI Tokyo untuk bulan Mei, selain penjualan ritel, tingkat pengangguran, produksi industri, dan perumahan baru untuk bulan April. 

Selain itu, Gubernur Ueda juga akan menyampaikan pidato pembukaan pada konferensi yang diselenggarakan oleh Bank of Japan. 

Di Australia, pasar menunggu IHK bulan April sebagai petunjuk mengenai langkah RBA selanjutnya, sementara izin bangunan, kredit perumahan, dan penjualan ritel juga akan diteliti.

 

Data Mingguan Perdagangan Emas ( 20 -24 Mei 2024)

Open : 2,419.85      High : 2,449.98      Low  : 2,325.20     Close : 2,334.53     Range  : $115.78

 

GOLD PRE ANALYSIS

 

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   2,311 R1   2,357
S2   2,288 R2   2,380
S3   2,257 R3   2,403

Gold Outlook : Bearish

 

Data Mingguan Perdagangan Crude Oil  (20 – 24 Mei 2024)

Open : 79.56      High : 80.06      Low  : 76.14      Close : 77.74     Range  : $5.02

                                                 

OIL PRE ANALYSIS

                                                                                WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   74.71 R1   80.83
S2    73.55 R2   83.51
S3   69.11 R3    86.66

Oil Outlook : Bearish

image-artikel

Popular Jurnal