Emas Turun Tajam Pada Data Ekonomi AS Yang Lebih Baik

NEWS FLASH

Emas turun tajam tertekan oleh beberapa data ekonomi AS yang lebih baik dari perkiraan. Perekonomian AS tumbuh 2,9% tahunan pada kuartal di Q4 2022, menyusul lonjakan 3,2% di Q3 dan mengalahkan perkiraan 2,6%. Belanja konsumen naik 2,1%, di bawah 2,3% di Q3 dan perkiraan kenaikan 2,5%. Pengeluaran barang melonjak 1,1% dipimpin oleh kendaraan bermotor dan suku cadang dan pengeluaran untuk jasa melambat (2,6% vs 3,7%), dengan perawatan kesehatan, perumahan dan utilitas, dan layanan perawatan pribadi memimpin kenaikan. Unemployment Claim turun 6.000 dari nilai revisi turun minggu sebelumnya menjadi 186.000 pada pekan yang berakhir 21 Januari, terendah sejak April, dan jauh di bawah ekspektasi 205.000. Hasilnya semakin mengkonsolidasikan bukti pasar

Sementara itu, kantor berita Xinhua melaporkan  China Association Gold (CGA) meningkatkan produksi emasnya pada tahun 2022, CGA mencatat peningkatan sebesar 13,09%, China sebagai produsen dan konsumen emas top dunia melihat produksi emasnya total 372.048 ton pada tahun 2022, menurut data CGA. Produksi emas naik 43.065 ton dari tahun 2021  Emas Mencapai harga tertinggi pada hari kamis di $1,949.06, terendah $1,918.58 dan perdagangan emas di tutup di area $1,929.20

Minyak naik di atas $81 per barel, investor terus menilai prospek permintaan sambil bersiap untuk pasokan global yang lebih ketat. Kenaikan persediaan minyak mentah AS yang lebih rendah dari perkiraan dan dolar yang lebih lemah juga mendukung harga minyak. Data dari EIA menunjukkan kenaikan 0,533 juta barel pekan lalu dibandingkan perkiraan kenaikan 1 juta barel. Di sisi penawaran, OPEC kemungkinan akan mempertahankan tingkat produksi minyak saat ini pada pertemuan berikutnya, menjaga pasokan tetap ketat. Investor juga melacak aliran minyak mentah Rusia karena lebih banyak sanksi Barat dan batasan harga pada produk minyak Rusia akan mulai berlaku bulan depan.

Pound Inggris stabil di sekitar $1,24018, tidak jauh dari level tertinggi hampir enam minggu di $1,24472 yang dicapai pada tanggal 23 Januari 2022, Investor akan memperhatikan pada pengumuman kebijakan Bank Inggris yang akan dirilis minggu depan. Bank of England akan menaikkan suku bunga setengah poin menjadi 4,0% untuk mengatasi inflasi dua digit, sementara pasar terpecah pada seberapa jauh suku bunga akan naik di luar itu. Tingkat inflasi Inggris menjauh dari level tertinggi 41 tahun di bulan Oktober, tetapi tetap jauh di atas target 2% bank sentral. 

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 1,933       R2 1,946        R3 1,959  

S1 1,915       S2  1,907        S3 1,900  

OPEN POSITION BUY
Price Level 1,915
Profit Target Level 1,926
Stop Loss Level 1,908

 

OPEN POSITION SELL
Price Level 1,933
Profit Target Level 1,925
Stop Loss Level 1,940

 

  OIL INTRA DAY AREA

R1 81.88            R2 82.61       R3  83.72

S1 80.18            S2 79.24        R3 .78.45

OPEN POSITION BUY
Price Level 80.18
Profit Target Level 81.88
Stop Loss Level 79.62
OPEN POSITION SELL
Price Level 81.88
Profit Target Level 80.18
Stop Loss Level 82.38

 

 

image-artikel

Popular Jurnal