Sektor Retail dan Tenaga Kerja AS Berpotensi Mendorong US Dollar Minggu Depan

NEWS FLASH

Weekend edition

Market Summary

Tekanan inflasi AS menunjukkan tanda-tanda moderasi yang lebih luas dengan tingkat headline dan inti di bawah ekspektasi. Meskipun demikian, Federal Reserve tampaknya tetap berniat untuk mendorong kenaikan suku bunga bulan Juli, tetapi kebutuhan untuk pengetatan tambahan setelahnya masih dipertanyakan.

Data menunjukkan pada hari Rabu(12/06) Indeks harga konsumen AS tumbuh pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun, dan pada hari Kamis(13/06) kenaikan terkecil dalam inflasi di tingkat harga produsen AS dalam hampir tiga tahun. Pada hari Jumat, pemerintah AS  melaporkan bahwa harga impor AS turun 0,2% bulan lalu, dan US prelim UoM consumer sentiment pada hari Jumat(14/06) melonjak ke level tertinggi dalam hampir dua tahun, menjadi 72,6 pada Juli 2023, level tertinggi sejak September 2021, dan jauh diatas perkiraan pasar  65,5, dan aktual bulan lalu di 64.4 sebagian besar disebabkan oleh berlanjutnya perlambatan inflasi seiring dengan stabilitas di pasar tenaga kerja.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bangkit kembali sedikit pada hari Jumat setelah penurunan tajam di awal minggu. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun naik 6,3 basis poin menjadi 3,822%. Indeks Dollar mendekati level terendah 15 bulan pada hari Jumat dan berada di area 99,967.  Penurunan mingguan terbesar sejak November setelah melemahnya data inflasi AS. 

Euro stabil di $1,1223, setelah sebelumnya menyentuh level tertinggi dalam lebih dari 16 bulan.

Harga minyak turun lebih dari satu dolar per barel pada hari Jumat karena dolar menguat dan pedagang minyak membukukan keuntungan dari reli yang kuat, dengan tolok ukur minyak mentah mencatat kenaikan mingguan ketiga berturut-turut. Minyak mentah AS turun 2% menjadi $75,33 per barel dan Brent berada di $79,75, juga turun sekitar 2% pada hari itu.

Harga emas turun, turun sekitar 0,3% pada hari Jumat, tetapi berada di jalur kenaikan mingguan terbesar sejak April, setelah tanda-tanda perlambatan inflasi AS.

Dow Jones Industrial Average naik 0,33% menjadi 34.509, S&P 500 kehilangan 0,10% menjadi 4.505 dan Nasdaq Composite turun 0,18% menjadi 14.113.

 

MARKET MOVEMENT PERCENTAGE & CHANGE

10 -14 July 2023

Asset Price Change Day Weekly Monthly Yearly Date
DXY 99.967 0.1972 0.20% -2.25% -2.10% -7.49%- 14/7
EURUSD 1.12253 0.00010 0.01% 2.36% 2.56% 11.28% 14/7
GBPUSD 1.30913 0.00420 -0.32% 1.99% 2.43% 10.46% 14/7
AUDUSD 0.68357 0.00510 -0.74% 2.21% -0.72% -0.74% 14/7
USDJPY 138.765 0.735 0.53% -2.33% -1.07% -0.17% 14/7
USDCHF 0.86195 0.00340 0.39% -2.96% -3.35% -11.96% 14/7
GOLD 1955.54 4.65 -0.24% 1,62% -0.11% 14.57% 14/7
OIL 75.192 1.698 -2.21% 1.80% 6.19% –18.04% 14/7
DOW-USK 34509 114 0.33% 2.29% 0.29% 10.29% 14/7
S&P500-UPJU 4505.42 4.62 -0.10% 2.425% 1.80% 16.63% 14/7
NDX-UNJU 15565.50 6.38 -0.04% 3.52% 2.50% 29.89% 14/7

Untuk mempelajari ulasan pasar News Flash Weekend Edition minggu lalu, klik link ini

 

WEEK AHEAD

17 – 21 JULI  2023

1. US Market

Sorotan pasar minggu depan adalah laporan pendapatan dari berbagai perusahaan terkemuka, termasuk Bank of America, Morgan Stanley, Goldman Sachs, IBM, Netflix, Tesla, Johnson & Johnson, Philip Morris International, dan American Express. Dari segi data makro, penjualan ritel Amerika Serikat diperkirakan akan terus tumbuh dengan kecepatan sedang sebesar 0,4% di bulan Juni.

Di sisi lain, produksi industri diproyeksikan berkontraksi sebesar 0,1%, menandai penurunan bulan kedua berturut-turut. Juga, ada harapan penurunan izin bangunan Juni dan perumahan baru, serta penjualan rumah yang ada. Data ekonomi lain yang harus diperhatikan termasuk sentimen pembangun rumah, inventaris bisnis, aliran modal keseluruhan, dan indeks aktivitas regional seperti Indeks Manufaktur Empire State NY dan Indeks Manufaktur Fed Philadelphia.

2. European Market

Kalender ekonomi untuk seluruh Eropa diperkirakan relatif tenang, dengan tingkat inflasi akhir menjadi sorotan. Angka awal menunjukkan perlambatan lain dalam harga konsumen di Kawasan Euro, dengan angka headline mencapai level terendah 17 bulan sebesar 5,5%. Namun, tingkat inflasi inti telah menunjukkan peningkatan. Survei konsumen juga akan menarik, karena kepercayaan diperkirakan akan sedikit meningkat, mencapai tertinggi baru sejak Februari 2022. Di Jerman, harga produsen diperkirakan akan turun untuk kedelapan kalinya dalam sembilan bulan terakhir.

3. UK Market

Angka CPI diharapkan menunjukkan penurunan inflasi tahunan menjadi 8,2% pada bulan Juni, mengikuti tingkat tidak berubah yang tidak terduga sebesar 8,7% pada bulan sebelumnya. Sementara itu, indeks inti kemungkinan akan tetap pada level tertinggi sejak Maret 1992. Selain itu, penjualan ritel diproyeksikan akan melanjutkan tren kenaikannya selama tiga bulan berturut-turut, menyoroti konsumsi yang kuat. Selanjutnya, Keyakinan Konsumen Gfk dan pinjaman bersih sektor publik akan diawasi secara ketat oleh investor.

4. ASIA – PASIFIC MARKET

Pasar juga akan menunggu produksi industri China, penjualan ritel, investasi tetap, dan tingkat pengangguran untuk bulan Juni, sementara PBoC akan mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah. Di Jepang, pembacaan IHK baru akan mengkonfirmasi pandangan BoJ bahwa inflasi melambat.

Di Australia, risalah dari pertemuan yang mendahului penangguhan suku bunga RBA akan memberikan wawasan tentang kondisi bank sentral pada kenaikan suku bunga lainnya. Investor juga menunggu sejumlah data tenaga kerja Australia untuk bulan Juni. Sementara itu, inflasi Selandia Baru diperkirakan akan melambat pada kuartal kedua.

 

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   1,940 R1   1,970
S2   1,925 R2   1,985
S3   1,910 R3   2,000

Gold Outlook : Neutral

 

OIL PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   73.09 R1   77.87
S2  71.48 R2  79.98.
S3   69.68  R3   81.77

Oil Outlook : Neutral

image-artikel

Popular Jurnal