Kekuatan US Dollar Akan Diuji oleh Data Inflasi

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

Inflasi tetap jauh di atas target Federal Reserve sebesar 2%, meskipun sebagian besar investor meyakini bahwa Federal Reserve tidak akan menaikkan suku bunga pada bulan Desember.

Perlambatan ini saya pikir, memberikan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa banyak lagi yang perlu kita lakukan, apakah kita perlu berbuat lebih banyak,” kata Powell awal bulan ini setelah bank sentral mempertahankan suku bunga stabil untuk pertemuan kedua berturut-turut. 

Pada hari ini, Selasa (14/11), investor akan mencerna salah satu poin data terpenting yang akan dipertimbangkan Federal Reserve dalam keputusan suku bunga berikutnya: Indeks Harga Konsumen (CPI) bulan Oktober.

Laporan tersebut, yang akan dirilis pada pukul 20:30 WIB. Ekspektasi inflasi konsumen AS untuk tahun depan turun menjadi 3,6% pada Oktober 2023 dari 3,7% pada bulan September. 

Biaya energi yang lebih rendah kemungkinan besar telah menahan angka-angka utama untuk memperoleh kenaikan yang lebih kecil. Bank of America mengantisipasi penurunan harga energi sebesar 1,8% dari bulan ke bulan, didorong oleh rendahnya harga gas, yang turun tajam selama bulan Oktober. Inflasi pangan akan berlanjut pada laju 0,2% dari bulan ke bulan.

Kombinasi kekhawatiran kenaikan suku bunga dan penghindaran risiko membantu mengirim dolar ke level tertinggi baru dalam satu tahun terhadap yen pada hari Senin.

Imbal hasil Treasury 10-tahun yang menjadi acuan, yang naik ketika harga turun, juga menyentuh level tertinggi satu minggu di 4,6960% pada Senin pagi, karena kekhawatiran terhadap inflasi mengurangi daya tarik instrumen utang dengan pembayaran bunga tetap.

Moody’s memangkas prospek peringkat kredit AS AAA menjadi “negatif” dari “stabil” pada hari Jumat, dengan alasan defisit fiskal yang besar dan penurunan keterjangkauan utang. Fitch menurunkan peringkat Amerika Serikat menjadi AA+ dari AAA pada bulan Agustus setelah berbulan-bulan terjadi kekeliruan politik seputar plafon utang AS.

AS akan kembali menghadapi penutupan sebagian pemerintahan mulai Sabtu jika Kongres tidak meloloskan rancangan undang-undang belanja sementara.

Dolar mencapai 151,90 yen pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak pertengahan Oktober tahun lalu, dan masih berada di 151,59 dekat level tertinggi pada pukul 21.10 GMT. Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, US dollar diperdagangkan flat di 105,61, tidak jauh dari level tertinggi tahun ini yang dicapai pada 3 Oktober.

Menambah ketegangan pasar jangka pendek, Presiden AS Joe Biden dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan bertemu minggu ini di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) di San Francisco.

Harga minyak mentah juga melemah karena kekhawatiran permintaan mengalahkan kekhawatiran pasokan menjelang data penjualan ritel Tiongkok pada minggu ini yang mungkin akan memperburuk prospek yang sudah suram karena menurunnya aktivitas industri di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI)  naik tipis, sekitar $1,30 pada di $78,53 per barel.

Harga emas sedikit lebih tinggi menjelang tengah hari Senin ini, karena beberapa short-covering yang dilakukan oleh pedagang berjangka jangka pendek dan beberapa persepsi bargain hunter setelah tekanan jual baru-baru ini. Harga emas. Emas menutup perdagangan pada hari Senin di 1,946.23

Dow naik 0,16%, sedangkan S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing kehilangan 0,08% dan 0,22%. Saham-saham energi, layanan kesehatan, dan kebutuhan pokok konsumen mencatatkan kinerja yang lebih baik dibandingkan saham-saham utilitas, real estat, dan teknologi.

Untuk ulasan dan analisa pasar sehari sebelumnya bisa di pelajari melalui link ini,

Prospek Harga Emas Hari Selasa(14/11/23) 

Data Perdagangan pada hari Senin(10/11)

Open: 1,938.19   High: 1,949.11  Low: 1,920.63  Close: 1,946.23 Range: $27.10 

Untuk area Resistance emas  akan menguji area harga 1,952.91 dengan dorongan lebih luas  menuju area  1,967.84 – 1,983.02

Untuk area support emas akan menguji level harga1,931.94  dengan tekanan lebih dalam menuju area 1,922.75- 1,912.35

Prospek Harga Minyak Hari Selasa (14/11/23)

Data perdagangan pada hari Senin(13/11)

Open: 77.13   High: 78.61  Low: 76.20  Close: 78.53   Range:  $2.41

Minyak tetap akan menguji area resistance di 79.89 dengan dorongan lebih luas  menuju area  80.36 – 81.59 

Untuk area support Minyak  akan menguji area 77.58  dengan tekanan lebih dalam menuju area  776.42- 75.20

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 1,950    R2 1,963  R3 1,974

S1 1,937    S2  1,929   S3 1,921

OPEN POSITION BUY
Price Level 1,937
Profit Target Level 1,948
Stop Loss Level 1,944
OPEN POSITION SELL
Price Level 1,950
Profit Target Level 1,942
Stop Loss Level 1957

OIL INTRADAY AREA

R1 79.89        R2 80.36     R3  81.59

S1 77.58         S2 76.42   R3 75.20

OPEN POSITION BUY
Price Level 77.58
Profit Target Level 78.65
Stop Loss Level 77.08
OPEN POSITION SELL
Price Level 79.89
Profit Target Level 78.95
Stop Loss Level 80.39

 

 

 

image-artikel

Popular Jurnal