Aksi Jual US Dollar Terjadi Pada Naiknya Tingkat Pengangguran dan Kolapsnya SV Bank

NEWS FLASH

   Economic News & Analysis 

Weekend Edition

Market Summary:

Ekonomi AS secara tak terduga menciptakan 311 ribu pekerjaan pada Februari 2023, jauh di atas perkiraan pasar 205 ribu, laporan ketenagakerjaan Non Farm payroll ini semakin menunjukkan pasar tenaga kerja yang ketat, dengan ekonomi menambahkan rata-rata 343 ribu pekerjaan per bulan selama 6 bulan sebelumnya, jauh di atas 100 ribu/ bulan yang dianggap perlu untuk mengimbangi pertumbuhan tenaga kerja. Sementara itu tingkat pengangguran (US Unemployment rate) naik lebih tinggi menjadi 3,6% dari data bulan lalu sebesar 3,4%.

Namun pemicu terbesar dibalik penguatan pasar emas dan empat mata uang utama lainnya adalah  keruntuhan Silicon Valley Bank (SVB)  hari Jumat. Regulator perbankan California bergerak cepat untuk menutup SVB Financial Group dalam kegagalan bank terbesar sejak krisis keuangan 2008. Silicon Valley Bank harus menanggung kerugian sebesar $2 miliar pada portofolio obligasi mereka karena simpanan menurun, kerugian meningkat, dan mereka harus menjual obligasi dengan kerugian.

Silicon Valley Bank (SVB) adalah salah satu pemodal teknologi terkemuka, dan kegagalannya menunjukkan potensi konsekuensi yang tidak diinginkan dari siklus kenaikan agresif yang dilakukan oleh Federal Reserve dalam perjuangannya melawan inflasi, menurut analis.  Kekhawatiran pasar adalah bahwa masalah pemberi pinjaman yang berfokus pada startup dapat menyebar ke pasar global lainnya.

Ini adalah perputaran dramatis untuk emas. Awal pekan lalu logam mulia terus jatuh dengan mencapai terendah di 1,809.36 pada hari Rabu (08/03)  karena prospek Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan bulan Maret.

1.  XAU/USD

Emas naik sebesar 2% pada hari Jumat, setelah laporan penggajian membuat dolar turun. Perekonomian AS menambahkan 311 ribu pekerjaan pada bulan Februari, jauh lebih tinggi  dari yang diharapkan, namun  tingkat pengangguran naik dan pertumbuhan upah melambat, selain itu krisis modal Silicon Valley bank memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap penguatan nilai emas.

XAU/USD Weekly Movement : Open : 1,855.28   High: 1,870.08   Low: 1,809.56 Close: 1,867.95   Range : +60.52 pts

2.  EUR/USD

Euro naik kembali di atas $1,06 setelah menyentuh $1,05231 pada hari Rabu 8 Maret 2023, yang merupakan level terendah sejak 6 Januari 2023, penguatan ini berasal dari data ketenagakerjaani AS dan collapsenya Silicon Valley Bank. Data lainnya, beberapa pembuat kebijakan ECB, dengan anggota dewan Robert Holzmann menyerukan empat kenaikan suku bunga 50 basis poin dan Presiden Christine Lagarde mengatakan kenaikan 50 bps pada bulan Maret “sangat, sangat mungkin”.

EUR/USD Weekly Movement : Open : 1.06481   High: 1,06992   Low: 1.05231  Close: 1.06367      Range : 105.23 pts

3. USD/JPY 

Laporan situasi ketenagakerjaan AS lemah dan krisis modal yang dialami oleh Silicon Valley Bank, memberikan nilai positif bagi mata uang Yen. USD/JPY mencapai harga terendah pada perdagangan hari Jumat (10/03) di 34.110

USD/JPY Weekly Movement : Open : 136.134   High: 136.988   Low: 134.110 Close: 134.925   Range : 200,24 pts

4.  GBP/USD

Pound Inggris memperpanjang kenaikan dengan mencapai harga tertinggi di $1,21130, bergerak lebih tinggi dari level terendah tiga bulan di $1,18025 yang disentuh pada 8 Maret, karena investor menimbang data ekonomi dari Inggris dan AS terhadap sikap hawkish Federal Reserve.

GBP/USD Weekly Movement : Open : 1.19229   High: 1,21130   Low: 1.19075  Close: 1.20283   Range : 205.50.30

5.  AUD/USD 

Bergerak lebih tinggi sebagai reaksi terhadap penjualan dolar secara keseluruhan setelah laporan pekerjaan AS. Laporan laporan itu menunjukkan pekerjaan penggajian nonpertanian yang lebih kuat (perkiraan 311K versus 205K), tetapi pendapatan per jam lebih rendah dan tingkat pengangguran lebih tinggi dari tingkat yang diharapkan.

AUD/USD Weekly Movement : Open : 0.67438   High: 0.67690   Low: 0.65633  Close: 0.65787  Range: 200.57 pts

6.  Minyak 

Minyak naik lebih dari 1% menjadi  pada hari Jumat, karena depresiasi dollar yang tajam. Namun, minyak tetap turun hampir 4% minggu pada minggu lalu di tengah kekhawatiran bahwa pengetatan yang lebih agresif dari Federal Reserve akan mengurangi pertumbuhan ekonomi dan mengekang permintaan. Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al-Ghais menggemakan kekhawatiran tersebut, mengatakan penurunan konsumsi minyak di AS dan Eropa dapat mengancam pasar.

OIL Weekly Movement : Open : 79.81   High: 80.91   Low: 74.76  Close: 76.56  Range : 6.15 pts

8. DXY

Indeks dolar melemah lebih dari 1% menjadi sekitar 104.58 pada hari Jumat setelah  investor mencerna laporan pasar tenaga kerja. Perekonomian AS menambah 311 ribu pekerjaan pada bulan Februari, jauh lebih banyak dari yang diperkirakan, tetapi tingkat pengangguran secara tak terduga meningkat menjadi 3,6% sementara pertumbuhan upah melambat.

Pada awal pekan lalu, dollar mencapai tertinggi lebih dari 3 bulan di 105,5 setelah Ketua Fed Powell mengatakan kepada Kongres AS bahwa tingkat suku bunga akhir bisa lebih tinggi dari pada yang diantisipasi mengingat data ekonomi yang kuat dan bahwa bank sentral akan siap untuk meningkatkan kecepatan pengetatan jika diperlukan. Setelah rilis NFP, harapan mereda tentang perlunya suku bunga yang lebih tinggi

9. Indeks Saham AS

Masalah Silicon Valley Bank meluas ke sektor keuangan lainnya, Silicon Valley Bank kolaps setelah deposan khawatir tentang kesehatan keuangan pemberi pinjaman, bergegas untuk menarik simpanan mereka dan memusnahkan lebih dari $100 miliar nilai pasar untuk bank-bank AS

Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 345,22 poin, atau 1,07%, menjadi 31.909,64, S&P 500 (.SPX) kehilangan 56,73 poin, atau 1,45%, menjadi 3.861,59 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 199,47 poin, atau 1,76%, menjadi 11.138,89.

10. Indeks Hang Seng

Hang Seng merosot 605,82 poin atau 3,04% menjadi berakhir pada 19.319,92 pada hari Jumat, penutupan terendah dalam 11 minggu, mundur untuk sesi keempat sementara jatuh sekitar 6% mingguan, di tengah penurunan tajam ekuitas saham AS setelah aksi jual Wall Street Kamis menjelang data NFP dan karena kekhawatiran meningkat bahwa suku bunga dana Fed akan berakhir melonjak lebih tinggi dari yang diharapkan. 

11. Nikkei Indeks

Indeks Nikkei 225 turun 1,67% menjadi ditutup pada 28.144 sementara Indeks Topix yang lebih luas jatuh 1,91% menjadi 2.032 pada hari Jumat, mundur tajam dari tertinggi multi-bulan, karena Bank of Japan membiarkan kebijakan suku bunga sangat rendah tidak berubah pada bulan Maret. pertemuan, dalam pertemuan kebijakan terakhir Gubernur Haruhiko Kuroda sebelum pensiun. Saham Jepang juga mengikuti aksi jual yang dipimpin bank di Wall Street semalam di tengah kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi menekan neraca bank karena default peminjam.

 

 

WEEK AHEAD

13 – 18 Maret 2023

1. US Market

Minggu depan akan sangat penting bagi pelaku pasar dan pembuat kebijakan, karena rilis laporan inflasi AS kemungkinan akan menentukan jalur suku bunga the Fed. Inflasi tahunan terlihat berkurang menjadi 6% sementara tingkat bulanan kemungkinan akan mencapai 0,4%. Selain itu, harga konsumen inti kemungkinan tumbuh 0,4% dibandingkan bulan sebelumnya, menghasilkan penurunan tingkat tahunan menjadi 5,5% dari 5,6%. Dari sisi inflasi, menarik juga untuk mengikuti indeks harga produsen, harga ekspor dan impor, serta ekspektasi inflasi bulan Maret.

Investor juga akan mencermati penjualan ritel, dengan prakiraan menunjukkan kenaikan moderat 0,2% bulan ke bulan di bulan Februari, menunjukkan kondisi keuangan yang lebih ketat. Rilis penting lainnya adalah pembacaan awal untuk sentimen konsumen Universitas Michigan, produksi industri dan data perumahan termasuk izin bangunan, perumahan baru dan Indeks Pasar Perumahan NAHB. Terakhir, sejumlah hasil pendapatan akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang kesehatan ekonomi. Adobe Systems, Pinduoduo, Dollar General, dan FedEx adalah perusahaan paling menonjol yang dilaporkan.

2. European Market

Inggris Raya

Investor akan mengawasi pernyataan Anggaran Musim Semi Kanselir Jeremy Hunt pada 15 Maret, menyikapi subsidi yang lebih tinggi  untuk tagihan energi di sektor rumah tangga. Pada data ekonomi, rilis penting mencakup angka inflasi akhir dan produksi industri; harga grosir Jerman; laporan pekerjaan Inggris.

Zona Eropa

ECB diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 bps lagi untuk mengatasi inflasi yang tinggi. Data menunjukkan inflasi blok Eropa melambat lebih lanjut menjadi 8,5% pada bulan Februari, dibandingkan dengan konsensus pasar sebesar 8,2%, sementara tingkat inflasi inti mencapai rekor baru. Investor juga akan dengan hati-hati memantau konferensi pers Presiden Christine Lagarde, mencari petunjuk tentang ukuran kenaikan suku bunga berikutnya setelah beberapa pembuat kebijakan mendukung gagasan pengetatan yang lebih agresif.

3. Asia – Pasific Market

China akan mempublikasikan produksi industri utama, penjualan ritel, pasar tenaga kerja, dan data investasi tetap untuk bulan Januari dan Februari. Angka-angka tersebut diharapkan mencerminkan peningkatan aktivitas setelah ekonomi terbesar kedua di dunia dibuka kembali dari penguncian Covid awal tahun ini. Di Jepang, investor menunggu menit dari keputusan kebijakan moneter bank dan data perdagangan Februari.

Di Australia, laporan utama akan mencakup kepercayaan konsumen Westpac untuk bulan Maret dan kepercayaan bisnis NAB untuk bulan Februari. Selain itu, trader akan terus mengawasi angka pengangguran, yang dapat memberikan petunjuk apakah tingkat kas RBA telah mencapai puncaknya. Sementara itu, Selandia Baru akan mengungkapkan pertumbuhan PDB kuartal keempatnya.

 

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   1,852 R1   1,881
S2   1,831 R2   1,901
S3   1,812 R3   1,928

Gold Outlook : Bullish

 

OIL PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   73.23 R1   77.35
S2  70.09 R2  80.59
S3   67.33  R3   83.32

Oil Outlook : Bullish

Untuk mempelajari ulasan pasar news flash weekend edition minggu lalu, klik link ini

image-artikel

Popular Jurnal