Bearish Momentum, Emas Jatuh Ke Area $1,990 Per Ounce

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

 

Indeks harga konsumen AS naik lebih dari perkiraan pada bulan Januari, menurut data terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja yang dirilis Selasa pagi.

Indeks Harga Konsumen (CPI) naik 0,3% dibandingkan bulan sebelumnya dan 3,1% dibandingkan tahun sebelumnya di bulan Januari, sedikit lebih tinggi dari kenaikan bulan ke bulan sebesar 0,2% di bulan Desember tetapi merupakan perlambatan dari kenaikan tahunan sebesar 3,4% di bulan Desember.

Kedua ukuran tersebut lebih tinggi dibandingkan perkiraan ekonom yang memperkirakan kenaikan sebesar 0,2% dari bulan ke bulan dan kenaikan tahunan sebesar 2,9%, menurut data dari Bloomberg.

Pada basis “inti”, yang tidak memperhitungkan biaya pangan dan gas yang lebih fluktuatif, harga pada bulan Januari naik 0,4% dibandingkan bulan sebelumnya dan 3,9% dibandingkan tahun lalu. 

Investor mengamati dengan cermat data tersebut untuk mencari petunjuk mengenai kapan Federal Reserve akan melakukan hal tersebut. mulai memotong suku bunga. Setelah rilis data, pasar memperkirakan 94% kemungkinan bank sentral akan mempertahankan suku bunga stabil pada pertemuan bulan depan, naik dari 84% pada hari Senin. 

Inflasi tahunan tetap berada di atas target Federal Reserve sebesar 2%. Namun ukuran inflasi pilihan The Fed, indeks harga inti Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE), berada di bawah angka tersebut dalam basis tahunan enam bulan, meningkatkan harapan bank sentral dapat mulai menurunkan suku bunga.

Namun, laporan hari Selasa akan mengurangi ekspektasi tersebut. 

Indeks dollar mencapai level tertinggi 104,7 pada hari Selasa, menandai level tertinggi dalam tiga bulan yang dipicu oleh laporan inflasi yang kuat secara tak terduga

Emas turun sebesar 1,35% dengan mencapai harga terendah di $1,990.06 sekitar per ounce pada perdagangan hari Selasa, mendekati level terendah dalam hampir sebulan, karena investor menilai kembali prospek kebijakan moneter oleh The Fed setelah data CPI yang lebih kuat dari perkiraan.

Pound Inggris membalikkan kenaikan sebelumnya dan jatuh ke area $1,25743 setelah pembacaan inflasi yang sangat tinggi di AS mengurangi spekulasi penurunan suku bunga oleh The Fed pada bulan Maret dan Mei, Euro melemah menuju angka $1,06993, menyentuh level terendah sejak 13 November, karena investor beralih ke greenback.Yen Jepang melanjutkan pelemahan hingga melampaui level psikologis utama 150 per dollar.

Minyak mentah berjangka WTI naik melewati $77,5 per barel pada hari Selasa, mendekati level tertinggi dalam dua minggu, karena ketegangan di Timur Tengah terus memberikan dukungan pada harga minyak. 

Serangan udara Israel di kota Rafah di Gaza, menyusul penolakan proposal gencatan senjata oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, meningkatkan kekhawatiran geopolitik.

Prospek Harga Emas Rabu(14/2/24) 

Data Perdagangan pada hari Selasa(13/02)

Open: 2,019.68.67     High: 2,030.26    Low: 1,990.06    Close: 1,992.98   Range: $40.20

Untuk area Resistance emas akan menguji area harga  2,001.72 dengan dorongan lebih luas  menuju area  2,014.79  – 2,029.70

Untuk area support emas akan menguji level harga 1,986.78.dengan tekanan lebih dalam menuju area 1,977.03 – 1,966.36

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 2,000        R2 2,015      R3 2,030

S1 1,985      S2  1,977       S3 1,969

OPEN POSITION BUY
Price Level 1,985
Profit Target Level 1,996
Stop Loss Level 1,977
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,000
Profit Target Level 1,992
Stop Loss Level 2,007

 

Prospek Harga Minyak Hari Rabu(14/02/24)

Data perdagangan pada hari selasa(12/02)

Open: 77.02  High: 78.46  Low: 76.86  Close: 77.73   Range:  $1.60

Minyak  tetap akan menguji area resistance di 78.50 dengan dorongan lebih luas  menuju area 79.27 – 80.59

Untuk area support minyak  akan menguji area 76.56 dengan tekanan lebih dalam menuju area  75.53 – 74.39

 

OIL INTRADAY AREA

R1 78.50    R2 79.27    R3 80.59

S1 76.56     S2  75.53  S3 74.39

OPEN POSITION BUY
Price Level 76.56
Profit Target Level 77.60
Stop Loss Level 76.06
OPEN POSITION SELL
Price Level 78.50
Profit Target Level 77.40
Stop Loss Level 79.00

 

image-artikel

Popular Jurnal