Fed Mempertahankan Suku Bunga Acuan Emas Kembali Ke Area 2380

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

Para pengambil kebijakan The Fed mencatat bahwa mereka terus memperkirakan bahwa inflasi akan kembali ke 2% dalam jangka menengah, meskipun data terbaru tidak meningkatkan keyakinan mereka terhadap kemajuan dalam mencapai target.

Berdasarkan notulen pertemuan FOMC pada 30 Apri l-1 Mei. Akibatnya, para pejabat berpendapat bahwa proses disinflasi kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya

Dan beberapa pihak menyarankan kesediaan untuk memperketat kebijakan lebih lanjut jika risiko terhadap inflasi terwujud sehingga tindakan tersebut menjadi tepat. 

Oleh karena itu, terjaganya kisaran target suku bunga dana federal pada kisaran 5,25%-5,50% didukung oleh data intermeeting yang mengindikasikan berlanjutnya pertumbuhan ekonomi yang solid.

Federal Reserve mempertahankan kisaran target suku bunga dana federal tidak berubah pada 5,25%-5,50% selama pertemuan bulan Mei untuk keenam kalinya berturut-turut, karena tekanan inflasi yang sedang berlangsung dan pasar tenaga kerja yang ketat menunjukkan terhentinya kemajuan dalam membawa inflasi kembali ke levelnya. target 2% tahun ini.

Indeks dolar memperpanjang kenaikan menjadi 104,9 pada hari Rabu, level tertinggi dalam seminggu, setelah risalah FOMC menyatakan suku bunga akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Risalah tersebut menunjukkan para pengambil kebijakan Fed masih khawatir terhadap inflasi, dan mencatat percepatan yang terlihat pada kuartal pertama menunjukkan bahwa dibutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan untuk memiliki keyakinan penuh terhadap lintasan inflasi.

Wall Street berakhir lebih rendah dan harga minyak turun pada hari Rabu karena investor menganalisis risalah pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve AS. Lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama adalah pemicu tekanan pada pasar saat ini.

“The Fed menegaskan kekhawatirannya bahwa mereka belum melihat kemajuan lebih lanjut dalam inflasi.”

“Dan hal ini, ditambah dengan kekhawatiran investor terhadap inflasi pasar yang berlebihan, memicu kegelisahan di Wall Street.

Data ekonomi menunjukkan penjualan rumah yang ada di AS berada di bawah perkiraan analis, sementara data inflasi inti dari Inggris yang lebih tinggi dari perkiraan mendorong investor untuk mengurangi taruhan terhadap penurunan suku bunga Bank of England bulan depan.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak menyerukan pemilihan umum pada tanggal 4 Juli. Partai Konservatif yang berkuasa diperkirakan akan kalah dari Partai Buruh.

Dow Jones Industrial Average (.DJI), buka tab baru turun 201,95 poin, atau 0,51%, menjadi 39,671.04, S&P 500 (.SPX), buka tab baru kehilangan 14,4 poin, atau 0,27%, menjadi 5,307.01 dan Nasdaq Composite ( .IXIC), membuka tab baru turun 31,08 poin, atau 0,18%, menjadi 16.801,54.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun naik tipis dari posisi terendah sesi setelah rilis risalah rapat The Fed.

Harga obligasi acuan 10 tahun terakhir turun 32/4 menjadi menghasilkan 4,4276%, dari 4,414%.

Harga obligasi 30 tahun naik 32/5 menjadi menghasilkan 4,5443%, dari 4,554% pada akhir Selasa.

Dollar menguat terhadap sekeranjang mata uang dunia.

Indeks dollar (.DXY), dibuka naik 0,26%, dengan euro turun 0,29% menjadi $1,0823.

Yen Jepang melemah 0,39% menjadi 156,78 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2713, naik 0,05% hari ini.

Harga minyak mentah turun untuk sesi ketiga berturut-turut di tengah kekhawatiran bahwa permintaan akan terpukul oleh kebijakan pembatasan The Fed yang berkepanjangan.

Minyak mentah AS turun 1,39% menjadi $77,57 per barel

Pasar emas tidak bereaksi secara signifikan terhadap berita acara terakhir FOMC. Emas mengalami tekanan jual yang kuat karena support di $2,400 berhasil di breaak. Emas menutup perdagangannya pada $2,374.00 per ounce.


Prospek Harga Emas Hari Kamis(23/5/24)

Data Perdagangan pada hari Rabu(22/5)

Open: 2,420.99    High: 2,426.43   Low: 2,374.90    Close: 2,379.00  Range: $47.43

Untuk area Resistance emas  akan menguji area harga  2,383 dengan dorongan lebih luas  menuju area 2,396 – 2,409

Untuk area support emas  akan menguji level harga 2,370 dengan tekanan lebih dalam menuju area 2,362- 2,354

 

GOLD INTRADAY AREA

R1  2,383    R2  2,396   R3 2,409

S1  2,370    S2  2.362     S3 2,354

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,370
Profit Target Level 2,382
Stop Loss Level 2,363
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,383
Profit Target Level 2,375
Stop Loss Level 2,390

 

Prospek Harga Minyak Hari Kamis(23/05/24)

Data perdagangan pada hari Rabu(22/05)

Open: 78.20   High: 78.38   Low: 77.25  Close: 77.33 Range:  $1.13

Minyak akan menguji area resistance di 78.41 dengan dorongan lebih luas  menuju area 79.35 – 80.83

Untuk area support minyak   akan menguji area 76.31 dengan tekanan lebih dalam menuju area  75.53 – 74.63

 

OIL INTRADAY AREA

R1   78.41   R2 79.35   R3 80.83

S1 76.31     S2  75.53     S3 74.63

OPEN POSITION BUY
Price Level 76.31
Profit Target Level 77.40
Stop Loss Level 75.81
OPEN POSITION SELL
Price Level 78.41
Profit Target Level 77.35
Stop Loss Level 78.91

 

image-artikel

Popular Jurnal