Krisis Pasar Minyak yang Dipicu Invasi Rusia Hampir Berakhir

By

Berita Ekonomi

Invasi Rusia ke Ukraina pada Februari lalu memicu krisis pasar besar. Harga minyak dan gas melonjak ke level tertinggi multi-dekade;

Sementara itu, Euro jatuh di bawah paritas dengan dolar untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade karena kekhawatiran bahwa perang akan memicu krisis ekonomi global.

 

Sekarang, bagaimanapun, ada tanda-tanda yang berkembang bahwa gangguan itu bisa segera berakhir, dengan minyak mentah, gas alam, dan harga makanan semuanya telah jatuh kembali ke level sebelum perang sementara Euro telah melakukan reli 7% terhadap dolar selama tiga bulan terakhir menjadi $ 1,06.

Harga Energi Kembali Ke Tingkat Sebelum Perang

 

Harga minyak acuan melonjak menjadi hanya di bawah $ 130 per barel pada bulan Maret hanya beberapa minggu setelah Rusia menginvasi Ukraina. Rusia adalah pengekspor minyak mentah terbesar kedua, dan sanksi terhadap negara itu menekan pasokan dan mendorong harga naik. Tetapi harga minyak terus menurun sejak Juli dan saat ini diperdagangkan di sekitar level sebelum perang di $ 80 per barel.

Ada kekhawatiran bahwa harga minyak bisa turun lebih jauh karena lonjakan kasus Covid di China. Aktivitas manufaktur China turun untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan Desember, meningkatkan kemungkinan bahwa permintaan minyak dapat melemah pada bulan-bulan awal tahun baru.

Pasar tetap jauh di bawah 55-Day Moving Average dan 200 DMA di 89.01 dan 100.67, dan dengan momentum jangka menengah menurun dan kekhawatiran pertumbuhan global menjulang, kami pikir kelemahan lebih lanjut kemungkinan akan mengikuti.

 

image-artikel

Popular Jurnal