5 Hal Teratas Di Pasar Yang Harus diawasi Pekan Ini

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

Pasar memasuki minggu-minggu penutupan tahun 2023 setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa pengetatan kebijakan moneter yang bersejarah kemungkinan besar akan berakhir dan diskusi mengenai penurunan suku bunga akan mulai terlihat.

Investor akan mendapatkan informasi terkini mengenai inflasi AS untuk tahun ini, sementara Bank of Japan mungkin mulai bergerak menuju poros kebijakan yang telah lama ditunggu-tunggu. 

Inilah yang perlu diketahui sebelum memulai aktivitas di pasar.

1 Data Ekonomi AS

Investor akan mendapatkan informasi terkini mengenai inflasi tahun ini dengan dirilisnya laporan pengeluaran konsumsi pribadi pada hari Jumat, yang merupakan ukuran inflasi utama The Fed.

Para ekonom memperkirakan indeks harga PCE akan tetap datar untuk bulan kedua di bulan November, sementara indeks harga inti yang tidak mencakup biaya pangan dan energi yang berfluktuasi diperkirakan naik 0,2%.

Juga akan ada data mengenai kepercayaan konsumen, klaim pengangguran awal dan pesanan barang tahan lama, sementara pembaruan pada sektor perumahan mencakup laporan penjualan rumah baru dan lama.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic akan berbicara pada hari Selasa.

2. Santa Claus Rally

Rata-rata industri Dow Jones mencatat rekor penutupan tertinggi lainnya pada hari Jumat, dan S&P 500 berakhir sedikit berubah, namun mencatatkan kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut dalam kenaikan mingguan terpanjang sejak 2017.

Optimisme di kalangan investor berkurang setelah Presiden Fed Bank of New York John Williams mengatakan pada hari Jumat bahwa terlalu dini untuk membicarakan penurunan suku bunga.

“Apa yang saya pikir kita dapatkan minggu ini adalah (Ketua Fed Jerome Powell) tidak ingin menghukum perekonomian secara berlebihan dengan (suku bunga) lebih tinggi tanpa alasan yang jelas,” Kim Forrest, kepala investasi Capital Partners Pittsburgh mengatakan kepada Reuters.

“Saya tidak tahu apakah kita akan mendapatkan apa yang dianggap sebagai reli Sinterklas, tapi sepertinya semua hal telah dipertimbangkan, indeks saham berpotensi lebih tinggi”

3. BOJ bergerak menuju poros

Ekspektasi semakin meningkat bahwa Bank of Japan akan mengakhiri suku bunga negatif dalam beberapa bulan mendatang, yang sekali lagi menjadikannya sebagai hal yang tidak biasa di dunia karena fokus Federal Reserve dan bank sentral utama lainnya beralih ke kapan harus mulai menurunkan suku bunga.

Perubahan kemungkinan tidak akan terjadi pada pertemuan kebijakan BOJ mendatang pada hari Selasa, namun investor akan mencermati pernyataan suku bunga bank tersebut untuk mencari indikasi bahwa perubahan dapat terjadi pada pertemuan berikutnya di bulan Januari.

Perubahan yang diharapkan tersebut, ditambah sikap dovish The Fed, telah mendorong yen kembali ke sisi yang lebih kuat di 141 per dolar untuk pertama kalinya sejak bulan Juli.

Gubernur BOJ Kazuo Ueda mengatakan pekan lalu bahwa bank sentral menghadapi situasi yang “lebih menantang” pada akhir tahun dan awal tahun 2024, mengejutkan pasar karena spekulan meningkatkan taruhan bahwa perubahan kebijakan akan segera terjadi.

4. Emas berada di jalur kenaikan tahunan pertamanya sejak tahun 2020

Emas berada di jalur yang tepat untuk mencatat kenaikan tahunan pertamanya sejak tahun 2020, didorong oleh melemahnya dolar dan meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga pada tahun 2024.

Suku bunga yang lebih rendah meningkatkan daya tarik untuk memegang emas batangan tanpa imbal hasil.

Imbal hasil riil AS 10-tahun telah meningkat tanpa henti sejak awal tahun 2022, tetapi baru berubah menjadi positif pada bulan Juni, membuat emas kembali mendekati rekornya. Harganya sekarang berada pada level tertingginya dalam delapan tahun terakhir, namun hal ini bukanlah penghalang bagi harga emas untuk melonjak di atas $2.000 per ounce. 

Namun harganya masih sekitar 20% di bawah harga tertinggi sepanjang masa yang disesuaikan dengan inflasi di atas $2.500 pada tahun 1980.

Para investor memperkirakan akan adanya penurunan suku bunga pada tahun depan, sementara ketidakpastian politik dan ekonomi sedang meningkat – berpotensi memberikan peluang yang baik bagi investor emas.

5. Data Ekonomi  Inggris

Inflasi Inggris saat ini mencapai lebih dari dua kali lipat target Bank of England sebesar 2% dan data terbaru pada hari Rabu kemungkinan akan mengkonfirmasi bahwa tekanan harga tetap tinggi dibandingkan dengan negara-negara besar lainnya.

Pound mencapai level tertinggi dalam tiga bulan terhadap euro pada bulan ini setelah inflasi zona euro turun tajam, memicu spekulasi bahwa BoE akan membutuhkan waktu lebih lama untuk menurunkan suku bunga dibandingkan Bank Sentral Eropa.

Namun tingkat suku bunga yang tinggi juga dapat membawa perekonomian Inggris, yang diperkirakan BoE akan stagnan pada tahun 2024, menuju resesi, yang berarti kekuatan sterling bukanlah sebuah pertaruhan satu arah. Nasib pound bergantung pada apakah BoE terus bereaksi terhadap tren inflasi saat ini atau mengambil pandangan jangka panjang bahwa pelemahan ekonomi akan mengurangi upah dan harga.

Untuk ulasan dan analisa pasar sehari sebelumnya bisa di pelajari melalui link ini,

Prospek Harga Emas Senin(18/12/23) 

Data Perdagangan pada hari Jumat (15/12)

Open: 2,036.31     High: 2,044.89      Low: 2,015.53     Close: 2,019.60   Range: $29.36

Untuk area Resistance emas akan menguji area harga 2,031.97 dengan dorongan lebih luas  menuju area  2,041.10 – 2,052.88

Untuk area support emas tetap akan menguji level harga 2,008.43 dengan tekanan lebih dalam menuju area 1,997.37 – 1,988.94

Prospek Harga Minyak Hari Senin(18/12/23)

Data perdagangan pada hari Jumat(15/12)

Open: 71.68  High: 72.20  Low: 70.29  Close: 71.59   Range:  $1.91

Minyak akan menguji area resistance di 72.63 dengan dorongan lebih luas  menuju area  73.16 – 74.13

Untuk area support minyak  akan menguji area 71.18  dengan tekanan lebih dalam menuju area  70.21 – 69.54 

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 2,024     R2 2,037     R3 2,050

S1 2,010       S2  2,002      S3 1,994

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,010
Profit Target Level 2,021
Stop Loss Level 2,003
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,024
Profit Target Level 2,016
Stop Loss Level 2,031

OIL INTRADAY AREA

R1 73.16        R2 74.13     R3  75.35

S1 71.18         S2 70.21   R3 69.54

OPEN POSITION BUY
Price Level 71.18
Profit Target Level 72.25
Stop Loss Level 70.68
OPEN POSITION SELL
Price Level 73.16
Profit Target Level 72.10
Stop Loss Level 73.66
image-artikel

Popular Jurnal