Dolar Menguat, Harga Emas dan Minyak Jatuh Setelah Laporan Pekerjaan AS

FLASH NEWS

 Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary
Dolar AS menguat pada hari Jumat setelah data menunjukkan bahwa ekonomi terbesar dunia menciptakan lebih banyak pekerjaan dari perkiraan bulan lalu, yang menunjukkan bahwa The Fed bisa menunda memulai siklus pelonggaran tahun ini. Indeks dolar, yang mengukur bobot dollar AS terhadap enam mata uang utama yang dipimpin oleh euro, naik 0,8% menjadi 104,91, kenaikan harian terbaiknya sejak 10 April.

Sepanjang minggu, indeks ini mengalami kenaikan sebesar 0,2%, dengan angka pekerjaan yang kuat mengimbangi data makro yang lebih lemah yang sebelumnya mendorong investor untuk mempertimbangkan dua pemotongan suku bunga Fed sebesar seperempat poin pada tahun 2024.

Non-farm payroll tumbuh 272.000 pekerjaan bulan lalu, menurut data yang dirilis, sementara revisi menunjukkan 15.000 pekerjaan lebih sedikit diciptakan pada bulan Maret dan April dibandingkan yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan payroll tumbuh sebesar 185.000. Pendapatan rata-rata per jam naik 0,4% setelah melambat menjadi 0,2% pada bulan April. Upah meningkat 4,1% dalam 12 bulan hingga Mei setelah kenaikan tahunan yang direvisi naik menjadi 4,0% bulan sebelumnya. Namun, tingkat pengangguran naik menjadi 4% dari 3,9% pada bulan April, menembus level yang sebelumnya bertahan selama 27 bulan berturut-turut.

Perkembangan FOMC dan Prospek Suku Bunga
Dalam rapat FOMC minggu mendatang, diperkirakan tidak ada perubahan pada kebijakan The Fed. Setelah data pekerjaan, Fed Fund Future hanya memperhitungkan satu pemotongan sebesar 25 basis poin tahun ini, baik pada pertemuan November atau Desember, menurut aplikasi probabilitas suku bunga LSEG. Peluang pemotongan suku bunga pada bulan September turun menjadi sekitar 50,8% setelah laporan pekerjaan, dari sekitar 70% pada hari Kamis malam.

Dolar naik 0,6% terhadap yen menjadi 156,64. Meskipun mata uang AS masih turun 0,4% sepanjang minggu, berada di jalur untuk kinerja mingguan terburuknya sejak akhir April, ketika otoritas moneter Jepang melakukan intervensi di pasar untuk menopang yen. Seperti Fed, Bank of Japan (BoJ) memutuskan kebijakan suku bunga minggu depan, dan konsensus di pasar membangun untuk pengurangan mendadak dalam pembelian obligasi bulanan sebagai cara untuk memperketat kondisi kredit.

Meskipun adanya ketegasan baru-baru ini, yen tetap tidak jauh dari titik terendah 34 tahun melampaui 160 per dolar yang dicapai pada akhir April, yang mendorong pejabat Jepang menghabiskan sekitar 9,8 triliun yen ($62,9 miliar) untuk intervensi di pasar mata uang untuk mendukungnya. Sementara itu, euro turun 0,8% terhadap dolar menjadi $1,0803. Sepanjang minggu, mata uang tunggal Eropa ini merosot 0,4%, kerugian persentase mingguan terbesar sejak minggu yang dimulai pada 8 April. Kerugian mata uang ini juga datang sehari setelah Bank Sentral Eropa (ECB) memangkas suku bunga dalam langkah yang telah banyak diperkirakan, tetapi menawarkan sedikit petunjuk tentang prospek kebijakan moneter mengingat inflasi masih di atas target. Sterling, sementara itu, turun 0,5% terhadap dolar menjadi $1,2722 setelah sebelumnya mencapai $1,2825, level tertinggi sejak pertengahan Maret.

Harga Emas dan Minyak Jatuh Pasca NFP AS
Harga emas turun tajam pada hari Jumat setelah laporan pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan meredam ekspektasi pemotongan suku bunga di tahun ini, menambah sentimen bearish yang dipicu oleh data yang menunjukkan konsumen utama China menahan pembelian emas pada bulan Mei. Harga emas spot turun sekitar 3% menjadi $2,304.54 per ons pada pukul 17:57 GMT. Kontrak emas berjangka AS ditutup 2,8% lebih rendah pada $2,325.

Emas telah turun hampir 1% sejauh minggu ini, menandai penurunan mingguan ketiga berturut-turut. Seiring dengan penurunan emas, perak merosot 6,6% menjadi $29.25 per ons, platinum turun lebih dari 3,6% menjadi $967.05, dan paladium kehilangan 2,2% menjadi $909.06.

Laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan Nonfarm Payrolls (NFP) meningkat sebesar 272.000 pekerjaan pada bulan Mei, jauh melampaui ekspektasi peningkatan sebesar 185.000. Data ini juga mendorong penguatan dolar, membuat emas lebih mahal bagi pembeli luar negeri.

Trader mengurangi taruhan mereka untuk memasukkan pemotongan 37 basis poin (bps) pada akhir Desember, dari 48 bps sebelum data NFP, dengan pemotongan pertama lebih mungkin terjadi pada bulan November daripada September. Pasar emas mengalami sedikit likuidasi, bersama dengan logam lainnya, karena data menunjukkan ekonomi AS cukup kuat dan Fed mungkin menunda pemotongan pertama.

Laporan pekerjaan juga menambah sentimen bearish yang tampaknya didorong oleh data yang menunjukkan konsumen utama China menahan pembelian emas pada bulan Mei setelah 18 bulan berturut-turut membeli.

Sementara itu, Harga minyak mentah WTI berjangka turun sekitar 2% menjadi $75,5 per barel minggu ini, menandai penurunan tiga minggu berturut-turut, didorong oleh meningkatnya ekspektasi bahwa biaya pinjaman bisa tetap tinggi untuk periode yang diperpanjang, berdampak negatif pada prospek permintaan. Laporan pekerjaan AS yang kuat, dengan ekonomi menambahkan lebih dari 272 ribu pekerjaan pada bulan Mei, mendukung sikap hawkish dari Federal Reserve. Kekhawatiran akan potensi surplus pasokan juga meningkat di awal minggu setelah keputusan terbaru OPEC+. Meskipun OPEC+ sepakat untuk memperpanjang sebagian besar pemotongan pasokan hingga 2025, mereka juga mengumumkan rencana untuk secara bertahap menghentikan beberapa pemotongan produksi sukarela dari delapan negara anggota mulai bulan Oktober.                                                                            

WEEK AHEAD
(10-14 Juni) 

Minggu depan akan menjadi periode yang krusial di pasar global dengan sejumlah laporan ekonomi utama dan keputusan kebijakan moneter dari berbagai negara. Di Amerika Serikat, Inggris, Eropa, dan Asia, data inflasi, laporan pekerjaan, serta keputusan suku bunga akan menjadi fokus utama para investor dan ekonom. Perkembangan ini diharapkan dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang arah kebijakan ekonomi dan moneter global di tengah tantangan ekonomi yang sedang berlangsung. Berikut adalah rincian peristiwa penting yang perlu diperhatikan di berbagai negara:

Amerika
Rabu depan akan menjadi krusial di AS, dengan dirilisnya laporan CPI dan keputusan kebijakan moneter Federal Reserve. Prakiraan menunjukkan tingkat inflasi tahunan akan tetap di 3,4%, sementara tingkat inflasi inti diperkirakan turun tipis menjadi 3,5%, terendah dalam 3 tahun. Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, CPI utama diperkirakan naik lebih lambat 0,2%, sementara CPI inti diperkirakan tetap stabil di 0,3%. Fed kemungkinan akan mempertahankan kisaran target Fed Fund Rate (FFR) di 5,25%-5,5%, dengan fokus pasar pada petunjuk tentang waktu pemotongan suku bunga dan jumlah pengurangan yang diantisipasi tahun ini, serta proyeksi ekonomi baru. Data penting lainnya yang perlu diperhatikan sepanjang minggu termasuk PPI, harga ekspor dan impor, dan pembacaan awal sentimen konsumen Michigan.

Eropa
Di Inggris, minggu mendatang akan menampilkan indikator ekonomi penting seperti laporan pekerjaan, angka GDP bulanan, produksi industri, output konstruksi, dan neraca perdagangan. Diprediksi ekonomi Inggris mungkin stagnan pada April setelah tiga bulan pertumbuhan, dan produksi industri kemungkinan menurun setelah dua bulan kenaikan. Tingkat pengangguran diperkirakan tetap stabil di 4,3%, sementara pertumbuhan upah reguler rata-rata diperkirakan tetap di 5,7%. Di Jerman, harga grosir diperkirakan naik untuk bulan ketiga berturut-turut. Selain itu, produksi industri diperkirakan tumbuh di Zona Euro dan Italia. Swiss diproyeksikan melihat moral konsumen mencapai puncak 15 bulan. Investor juga akan memantau pembacaan inflasi akhir di negara-negara Eropa.

Asia dan Australia
Di China, data inflasi untuk Mei akan memberikan wawasan lebih lanjut tentang sejauh mana dukungan ekonomi yang harus diberikan Beijing tahun ini untuk menopang permintaan konsumen. Inflasi konsumen diperkirakan tetap tidak berubah, sementara deflasi tajam dalam harga produsen diperkirakan melambat.

Sementara itu, BoJ diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah, meskipun pasar akan memantau retorika bank sentral untuk petunjuk tentang keputusan masa depan dan kekhawatiran pembuat kebijakan terhadap yen yang lemah.

Di Australia, minggu sibuk data ekonomi akan berpusat di sekitar indeks kepercayaan konsumen Westpac untuk Juni, indeks kepercayaan bisnis NAB, dan laporan tenaga kerja negara tersebut untuk Mei.

Data Mingguan Perdagangan Emas (03 – 07 Juni 2024)

Open : 2,328.34      High : 2,387.59      Low  : 2,286.67      Close : 2,290.88     Range  : $100,92

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   2,267 R1   2,313
S2   2,222 R2   2,362
S3   2,145 R3   2,387

Gold Outlook : Bearish

Data Mingguan Perdagangan US Crude Oil (03 – 07 Juni 2024)

Open : 76.94      High : 77.50      Low  : 72.46      Close : 75.26     Range  : $5,04

                                                 OIL PRE ANALYSIS

                                                                  WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   74.34 R1   76.70
S2   72.48 R2   78.73
S3   70.43 R3    80.70

Oil Outlook : Bearish

image-artikel

Popular Jurnal