Emas Jatuh kembali, Kebangkitan US Dollar?

NEWS FLASH

Harga emas jatuh  ke level terendah  di $1.911.26 setelah mencapai harga tertinggi di $1,959.69/ons pada hari Kamis (02/02), masih pada level tertinggi dalam lebih dari sembilan bulan, investor mencerna keputusan kebijakan moneter dari bank sentral utama. BoE dan ECB memberikan kenaikan suku bunga  pada hari Kamis (02/02), Pelaku pasar menurunkan ekspektasi mereka untuk puncak siklus penguatan. Emas sangat sensitif terhadap prospek suku bunga karena suku bunga yang lebih tinggi cenderung menekan harga emas lebih rendah

Bank of England memberikan suara mayoritas 7-2 untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 4,0 persen selama pertemuan Februari, mendorong biaya pinjaman ke level tertinggi sejak akhir 2008. Itu adalah kenaikan suku bunga ke-10 berturut-turut di tengah upaya para pembuat kebijakan untuk memerangi inflasi yang tinggi dan terlepas dari risiko resesi ekonomi tahun ini. Sementara itu, bank sentral membatalkan janjinya untuk mempertahankan kenaikan suku bunga “dengan paksa” jika diperlukan dan mengatakan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya, menunjukkan kemungkinan akan segera mulai mengurangi laju kenaikan suku bunga. Ke depan, Bank Rate diperkirakan akan naik menjadi sekitar 4,50 persen pada pertengahan tahun 2023

Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga pada operasi refinancing utama sebesar 50 bps menjadi 3,0% selama pertemuan bulan Februari, mendorong biaya pinjaman ke tingkat tertinggi sejak akhir 2008 dan berjanji untuk memberikan kenaikan suku bunga 50 bps lagi pada pertemuan kebijakan moneter berikutnya. di bulan Maret. Bank sentral juga telah menegaskan kembali akan tetap berada di jalur dalam menaikkan suku bunga secara signifikan dengan kecepatan tetap dan mempertahankannya pada tingkat yang cukup ketat untuk memastikan pengembalian inflasi tepat waktu ke target jangka menengah 2%.

Indeks dolar menguat kembali pada hari Kamis, pulih dari level terendah sembilan bulan di 100,8 untuk diperdagangkan di sekitar angka 101,4. sementara itu Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 39,02 poin, atau 0,11%, menjadi 34.053,94,  S&P 500 (.SPX) naik 60,55 poin, atau 1,47%, menjadi 4.179,76 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 384,50 poin, atau 3,25%, menjadi 12.200,82.

Minyak menghapus kerugian 1% lebih tinggi dan mendekati $77 per barel pada hari Kamis namun melemah kembali mencapai harga terendah $74.96, di tengah kekhawatiran pasokan baru. Sebuah survei oleh Bloomberg menunjukkan bahwa produksi minyak mentah dari anggota OPEC turun 60 ribu barel per hari menjadi 29,12 juta pada Januari, karena produksi yang lebih rendah dari Arab Saudi dan Libya melebihi keuntungan dari produsen lain di kartel tersebut. Awal pekan ini, komite OPEC merekomendasikan agar produksi minyak mentah tetap stabil,

Selanjutnya, hari ini Jumat (03/02) investor menunggu peluang pasar dari data ekonomi:

U.S. nonfarm payrolls, US Unemployment Rate, US Hourly Earning U.S. ISM services

 

GOLD INTRADAY AREA

  R1 1,919      R2 1,939      R3 1,965  

 S1 1,901      S2  1,893     S3 1,885

OPEN POSITION BUY
Price Level 1,901
Profit Target Level 1,912
Stop Loss Level 1,884
OPEN POSITION SELL
Price Level 1,919
Profit Target Level 1,911
Stop Loss Level 1,926

 

OIL INTRADAY AREA

R1 76.91     R2 77.56      R3  78.51

  S1 74.45     S2 73.11      S3 72.09

OPEN POSITION BUY
Price Level 74.45
Profit Target Level 75.52
Stop Loss Level 73.95
OPEN POSITION SELL
Price Level 76.91
Profit Target Level 75.09
Stop Loss Level 77.40

 

image-artikel

Popular Jurnal