Ke Mana Arah Harga Minyak Pada Tahun 2023?

Pada awal tahun 2023, ada beberapa faktor yang berperan dalam menentukan tren jangka pendek dan menengah harga minyak tahun ini. Kekhawatiran supply dan demand, pengetatan kebijakan moneter secara global, ekspektasi perlambatan material dalam pertumbuhan ekonomi dan kemungkinan resesi, dan pembukaan kembali China dengan gelombang keluar Covid semuanya berdampak pada harga minyak mentah.

Selama minggu pertama tahun ini, harga minyak jatuh 9% dalam dua hari perdagangan pertama untuk awal terburuk dalam setahun sejak 1991.

Perubahan tahunan dalam patokan AS, WTI Crude, juga telah berubah negatif beberapa kali selama dua bulan terakhir.   Efek dasarnya, yaitu harga dan tingkat inflasi dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu, turun dan dapat menandakan deflasi pada komoditas energi.

Namun demikian, kekhawatiran tentang resesi tetap ada. Permintaan minyak yang lemah saat ini di AS dan China menambah prospek bearish jangka pendek pada harga minyak.

Minyak mencoba untuk reli tetapi kekhawatiran tentang demand menjaga kenaikan tetap kecil. Saudi Arab memangkas harga karena prospek permintaan minyak mentah jangka pendek tampaknya tidak akan mendapatkan dorongan besar dari pembukaan kembali China yang kuat.

Namun, laporan EIA mingguan menunjukkan bahwa permintaan bensin tersirat turun minggu lalu paling banyak sejak Maret 2020, dan permintaan minyak mentah dan distilat membukukan penurunan yang signifikan dari seminggu yang lalu,

Namun, keseimbangan minyak kami mulai menunjukkan pengetatan di pasar dari kuartal kedua hingga akhir tahun, yang menunjukkan bahwa kami harus melihat harga yang lebih kuat di 2Q23 dan seterusnya.”

 

image-artikel

Popular Jurnal