Data Inflasi AS: Pasar Bersiap Untuk Pergerakan Besar Minggu ini

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

 

Pasar emas tetap mempertahankan dukungan di atas $2.000 per ons tetapi tidak mampu menembus resistensi di atas $2.050 per ons. Pasar berada dalam mode menunggu dan melihat dengan fokus pada data ekonomi AS yang masuk.

Data Inflasi AS berpotensi turun akan mendukung harga emas tetapi mungkin tidak cukup, The Fed saat ini  ingin melihat tanda-tanda yang jelas dari penurunan harga di sektor barang dan jasa sebelum melakukan pemotongan suku bunga.

Pasar emas sudah kehabisan momentum bullish namun  data inflasi AS yang lebih lemah dapat mendorong harga emas kembali ke $2,050 per ounce, namun dia tidak melihat adanya terobosan dalam waktu dekat.

Kami tidak berpikir bahwa akan ada perubahan dramatis dalam angka tersebut, namun apa pun yang menunjukkan bahwa situasi masih terkendali akan cukup untuk mendorong harga kembali ke atas harga tahun 2050. Namun untuk saat ini, sepertinya ada lebih banyak tekanan ke sisi bawah, dengan support berada di dekat angka harga 2K,” katanya.

Dalam Perspektif teknikal  emas mengalami penurunan dalam pola konsolidasi saat ini.

Tetapi apabila harga emas di bawah $2.000 per ounce berpotensi dapat menarik investor baru, sehingga memicu pergerakan kembali ke level tertinggi baru sepanjang masa.

Skenario lain adalah di mana emas ketika Federal Reserve mulai menurunkan suku bunga, sehingga melemahkan dollar AS. Meskipun Federal Reserve telah menolak ekspektasi penurunan suku bunga secara agresif, namun the memberikan nada dovish karena berupaya mendukung perekonomian.

Inflasi, meskipun telah turun dari level tertinggi pada bulan Juni 2022, masih jauh di atas target 2%; pada saat yang sama, perekonomian AS terus menunjukkan tingkat lapangan kerja penuh, dengan tingkat pengangguran sebesar 3,7%

Ini bukan situasi di mana The Fed harus mempertimbangkan penurunan suku bunga, namun mereka semua mengatakan bahwa suku bunga akan turun tahun ini. Hal ini menjaga dollar AS tetap terkendali dan menjaga harga emas di atas $2.000 per ounce. Meskipun koreksi pada emas merupakan hal yang positif, 

Para analis mencatat bahwa emas terjebak dalam kisaran perdagangan yang ketat karena Federal Reserve menetapkan dasar untuk penurunan suku bunga  namun menunda dimulainya siklus pelonggaran. Pasar sekarang melihat penurunan suku bunga The Fed pada bulan Mei.

 

Prospek Harga Emas Senin(12/2/24) 

Data Perdagangan pada hari Jumat(9/02)

Open: 2,034.08     High: 2,036.16    Low: 2,020.19    Close: 2,025.27   Range: $18.49

Untuk area Resistance emas tetap akan menguji area harga 2,039.23 dengan dorongan lebih luas  menuju area  2,051.94  – 2,065.89

Untuk area support emas akan menguji level harga 2,019.22.dengan tekanan lebih dalam menuju area 2,009.69 – 2,001.72

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 2,033        R2 2,046      R3 2,059

S1 2,015      S2  2,007       S3 1,999

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,015
Profit Target Level 2,026
Stop Loss Level 2,022
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,033
Profit Target Level 2,025
Stop Loss Level 2,040

 

Prospek Harga Minyak Hari Senin(12/02/24)

Data perdagangan pada hari Jumat(9/02)

Open: 76.39  High: 77.26  Low: 75.92  Close: 76.52   Range:  $3.02

Minyak  tetap akan menguji area resistance di 76.92 dengan dorongan lebih luas  menuju area 77.48 – 78.14

Untuk area support minyak tetap akan menguji area 75.53 dengan tekanan lebih dalam menuju area  74.48 – 73.22 

 

OIL INTRADAY AREA

R1 76.92    R2 77.48    R3 78.14

S1 75.53     S2  74.48  S3 73.22

OPEN POSITION BUY
Price Level 76.92
Profit Target Level 78.00
Stop Loss Level 76.42
OPEN POSITION SELL
Price Level 75.53
Profit Target Level 74.45
Stop Loss Level 76.07

 

image-artikel

Popular Jurnal