Sejumlah Data High Impact AS Berpotensi Menimbulkan Gejolak Tinggi Di Pasar

NEWS FLASH

 Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary

Pergerakan paling dramatis di pasar emas terjadi pada minggu lalu, Emas memulai perdagangan pada hari Senin(5/2) dengan mencapai harga tertinggi di $2,042.12 per ounce dan puncaknya di Hari Rabu(7/2) dengan mencapai tertinggi di area $2,044.45 dan menutup perdagangan mingguan dengan mencapai harga terendah di 2,014.79

Setelah itu, harga emas sebagian besar diperdagangkan dalam kisaran tersebut, meskipun pasar spot menetapkan harga tertinggi mingguannya di $2,044.45 pada hari Rabu mai, dan menguji support di dekat level $2,021 pada hari Kamis dan Jumat. secara keseluruhan emas melemah sebesar 0,44% pada perdagangan minggu lalu.

Imbal hasil obligasi 10-tahun AS yang menjadi acuan naik 0,7 basis poin menjadi 4,177%, dari 4,17%. Imbal hasil obligasi 2-tahun, yang biasanya bergerak sesuai ekspektasi suku bunga, naik 3,2 basis poin menjadi 4,4883%, dari 4,456%. 

Indeks dollar turun di bawah 104,1 pada hari Jumat, Euro berada di sekitar $1,077, dan Pound Inggris bertahan stabil di $1,26 setelah menyentuh level terendah tujuh minggu di $1,2515 pada tanggal 5 Februari, tetap di atas level terendah dua setengah bulan di $1,072 yang dicapai pada tanggal 5 Februari, 

Yen Jepang terdepresiasi melewati 149 per dolar, meluncur ke level terlemah dalam lebih dari dua bulan. 

Minyak mencatatkan kenaikan minggu ini di tengah kekhawatiran meluasnya konflik di Timur Tengah setelah Israel menolak tawaran gencatan senjata dari Hamas. Minyak mentah Brent naik 0,7% pada $82,19 per barel, dan minyak mentah  AS berakhir naik 0,8% pada $76,84. Di Tiongkok, Hang Seng (.HIS), dibuka baru turun 0,8% di tengah kekhawatiran pihak berwenang mungkin tidak memenuhi janji dukungan. 

Dow Jones Industrial turun 54,64 poin, atau 0,14%, menjadi 38,671.69, S&P 500 naik 28,70 poin, atau 0,57%, menjadi 5.026,61 dan Nasdaq naik 196,95 poin, atau 1,25%, menjadi 15.990,66.

Data inflasi AS akan kembali menjadi pusat perhatian pasar  minggu depan, dengan rilis laporan CPI bulan Januari pada Selasa pagi, laporan PPI akhir untuk bulan Desember pada hari Rabu, dan PPI awal bulan Januari pada hari Jumat.

 

WEEK AHEAD

5 Februari – 9 Februari 2024

1.US Market

Minggu depan Pasar  Amerika, akan ditandai dengan laporan CPI bulan Januari yang ditunggu-tunggu, bersamaan dengan perdagangan ritel, produksi industri, dan pembacaan awal sentimen konsumen Michigan untuk bulan Februari. 

Inflasi umum diperkirakan akan melambat menjadi 3% pada bulan Januari, yang merupakan titik terendah sejak bulan Juni lalu, sementara tingkat inflasi inti diperkirakan akan turun ke level terendah dalam dua setengah tahun di 3,8%. 

Pada basis bulan ke bulan, suku bunga utama dan inti diperkirakan akan tetap stabil di masing-masing 0,2% dan 0,3%. 

Pertumbuhan perdagangan ritel diproyeksikan melambat menjadi 0,1% pada bulan Januari, menyusul lonjakan 0,6% pada bulan Desember, sementara aktivitas industri diperkirakan akan meningkat dengan kenaikan 0,3%. Selain itu, kepercayaan konsumen terlihat membaik pada bulan Februari ke level tertinggi sejak Juli 2021. 

Selain itu, pidato beberapa pejabat Federal Reserve juga akan dicermati. Perhatian juga akan tertuju pada perumahan baru dan izin bangunan, harga produsen dan perdagangan luar negeri, inventaris bisnis, sentimen pembangunan rumah, arus modal secara keseluruhan, laporan anggaran bulanan pemerintah, dan indikator regional seperti Indeks Manufaktur NY Empire State dan Indeks Manufaktur Fed Philadelphia.

Dari segi pendapatan, perusahaan-perusahaan terkemuka seperti Arista Networks, Coca-Cola, Airbnb, Shopify, Cisco Systems, CME Group, The Kraft Heinz Co, Twilio, Applied Materials, Deere & Co, dan Liberty Global dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan kuartal keempat mereka. hasil.

2. European Market

Di Eropa, akan mengkonfirmasi bahwa perekonomian Kawasan Euro berhasil menghindari resesi pada akhir tahun 2023 sementara Belanda dan Polandia akan merilis angka awal PDB kuartal keempat.

Di Jerman, Indikator Sentimen Ekonomi ZEW diperkirakan akan mencapai titik tertinggi dalam 12 bulan terakhir. Swiss, sementara itu Swiss, diperkirakan akan mengalami sedikit penurunan tingkat inflasi tahunan menjadi 1,6%. Data penting tambahan mencakup produksi industri dan neraca perdagangan Zona Euro, harga grosir Jerman, neraca perdagangan Italia, tingkat pengangguran Perancis.

3. UK Market

Di Inggris, investor bersiap menghadapi serangkaian data ekonomi, termasuk pertumbuhan PDB, lapangan kerja, inflasi, dan penjualan ritel. Perkiraan menunjukkan potensi kontraksi sebesar 0,1% di Q4, menandakan resesi.

Harga konsumen dari bulan ke bulan diperkirakan turun 0,3%, sedangkan tingkat inflasi tahunan diperkirakan meningkat untuk dua bulan berturut-turut menjadi 4,2%. Tingkat pengangguran diperkirakan akan meningkat menjadi 4% di Triwulan ke-4, sementara penjualan ritel diperkirakan akan pulih dari penurunan terbesarnya dalam hampir tiga tahun terakhir

4. Asia – Pasifik Market

Pasar keuangan dan komoditas di Tiongkok akan ditutup di tengah perayaan Tahun Baru Imlek di negara tersebut, namun investor akan terus berspekulasi mengenai apakah serangkaian langkah dukungan dari Beijing akan mampu menghentikan penurunan pasar ekuitas Tiongkok dan memperbaiki kondisi makroekonomi yang memburuk. Sementara itu, data PDB awal diperkirakan menunjukkan bahwa perekonomian Jepang pulih pada kuartal terakhir tahun 2023.

 

US Economic Data for the Week

Tuesday: Consumer Price Index

Thursday: U.S. retail sales, Empire State Survey, Philly Fed Survey, Weekly jobless claims

Friday: U.S. PPI, U.S. Housing starts and building permits, Preliminary UofM consumer sentiment

Data Mingguan Perdagangan Emas (12- 16/02/2024)

Open : 2,039.68.63      High : 2,044.45      Low  : 2,014.75      Close : 2,025.27     Range  : $29.7

 

GOLD PRE ANALYSIS

 

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   2,020 R1   2,039
S2   2,005 R2   2,055
S3   1,990 R3   2,071

Gold Outlook : Bearish

 

Data Mingguan Perdagangan Crude Oil  (12/ – 16/02/2024)

Open : 72.71      High : 77.26      Low  : 71.39      Close : 76.52     Range  : $5.87

                                                 

OIL PRE ANALYSIS

                                                                  WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   74.02 R1   78.45
S2    71.37 R2   80.95
S3   68.87 R3    83.45

Oil Outlook : Bearish

image-artikel

Popular Jurnal