Ketidakpastian Ekonomi AS Berpotensi Mendorong Emas Lebih Tinggi

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

Menteri Keuangan AS Janet Yellen menunda perjalanan yang direncanakan ke Jepang untuk pertemuan para menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7 meeting) untuk tampil di program ABC News ” di mana dia memperingatkan kegagalan Kongres untuk menaikkan plafon utang $31,4 triliun dapat memicu ” krisis konstitusional.

Yellen mengatakan bahwa Pembicaraan masalah Pagu hutang ini seharusnya tidak dilakukan “dengan pistol ke kepala rakyat Amerika,” dalam referensi tajam pada desakan anggota parlemen Republik untuk mengikat kenaikan plafon utang dengan pemotongan pengeluaran besar-besaran yang ditentang oleh Demokrat.

Yellen dijadwalkan berangkat ke Jepang minggu ini dan akan mengadakan konferensi pers di Niigata, Jepang, Kamis sebelum pertemuan G7. Presiden Joe Biden menegaskan bahwa Kongres memiliki kewajiban konstitusional untuk menaikkan pagu utang, yang mencerminkan uang federal yang sebelumnya dibelanjakan, tanpa syarat.

Dia akan bertemu pada hari Selasa dengan Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy, Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell dan Demokrat kongres di Gedung Putih untuk mencoba memecahkan kebuntuan.

Yellen mengatakan kepada anggota parlemen pekan lalu bahwa Departemen Keuangan kemungkinan tidak akan mampu membayar semua tagihan pemerintah paling cepat 1 Juni tanpa kenaikan batas utang federal.

Sementara itu Presiden Federal Reserve Bank of Chicago Austan Goolsbee memperingatkan Senin bahwa pengetatan kredit sedang berlangsung dan kemungkinan resesi. Krisis kredit  telah dimulai,” kata Goolsbee dalam sebuah wawancara eksklusif, ketika ditanya bagaimana pandangannya terhadap kondisi kredit mengingat beberapa kegagalan bank selama dua bulan terakhir.

Ketidakpastian plafon hutang menjadi salah satu pendorong emas selama sebulan terakhir. “Harga emas naik, yang hanya dapat dijelaskan oleh permintaan safe-haven dalam seminggu ketika bank AS lainnya bangkrut dan kekhawatiran meningkat tentang pendekatan plafon utang AS, harga emas akan tetap tinggi sementara kekhawatiran tentang sektor perbankan dan pagu hutang tetap ada.

Minyak mentah berjangka WTI naik di atas $72 per barel pada hari Senin, rebound lebih lanjut dari level terendah satu setengah tahun di $63,64 yang disentuh pada 4 Mei karena dolar yang lebih lemah, ekspektasi pemotongan pasokan oleh OPEC+ dan karena kekhawatiran mereda atas penurunan ekonomi dalam ekonomi AS.

 

Prospek Harga Emas Hari Selasa (09/05/23) 

Data Perdagangan pada hari Senin (08/05)

Open: 2,014.89    High: 2,029.30   Low: 2,014.20  Close: 2,020.61     Range: 14.51 pts

Emas akan menguji area support selanjutnya  di 2,013.62  dengan tekanan lebih dalam menuju area 2,001.37 – 1,992.34

Untuk area resistance emas akan menguji alevel harga 2,031.97  dengan dorongan lebih luas  menuju area 2,046.96 – 2,059.49

Prospek Harga Minyak Hari Selasa ( 09/05/23) 

Data perdagangan pada hari Senin (08/05)

Open: 71.34   High: 73.66    Low: 71.03    Close: 72.76    Range:  $ 2.63

Minyak akan menguji area resistance selanjutnya di 74.90 dengan dorongan lebih luas menuju area 75.61 – 76.89

Untuk area support berada di level di 70.35 dengan tdorongan lebih luas menuju area 69.34 – 68.52 

 

Untuk ulasan dan analisa pasar sehari sebelumnya bisa di pelajari melalui link ini,

 

GOLD INTRADAY AREA

R1 2,025    R2 2,038  R3 2,051

S1 2,010  S2  2,002  S3 1,994

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,010
Profit Target Level 2,021
Stop Loss Level 2,003
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,025
Profit Target Level 2,017
Stop Loss Level 2,032

 

OIL INTRADAY AREA

R1 74.90           R2 75.61     R3  76.89

S1 70.35          S2 69.34       R3 68.52

OPEN POSITION BUY
Price Level 70.35
Profit Target Level 71.40
Stop Loss Level 69.15
OPEN POSITION SELL
Price Level 74.90
Profit Target Level 73.85
Stop Loss Level 75.40

 

 

image-artikel

Popular Jurnal