Klaim Pengangguran AS Menjadi Signal Harga Emas Selanjutnya

NEWS FLASH

Economic News & Analysis

Pergerakan harga emas pada hari Rabu(19/06) relatif terbatas setelah mencapai puncak tertinggi  delapan minggu pada hari Selasa(18/06) di 1,984.30 di tengah ekspektasi bahwa Fed akan mengakhiri kenaikan suku bunga paling agresif dalam lebih dari empat dekade ketika menaikkan suku bunga untuk terakhir kalinya pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada tanggal 26 Juli 2023. Emas mengakhiri perdagangan hari Rabu di area 1,977.24 

Sterling turun pada hari Rabu setelah lebih rendah dari perkiraan Data inflasi Inggris menyarankan Bank of England mungkin tidak perlu menaikkan suku setinggi yang diharapkan, sementara komentar dovish terbaru dari Bank of Japan menyebabkan yen melemah.

Pound terakhir turun 0,78% terhadap dolar pada $1,2930, dan juga melemah terhadap euro setelah angka menunjukkan inflasi Inggris turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni dan paling lambat dalam lebih dari setahun di 7,9%.

Gubernur Bank of Japan Kazuo Ueda mengatakan pada hari Selasa masih ada jarak untuk mencapai target inflasi 2% bank sentral secara berkelanjutan, menunjukkan tekadnya untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk saat ini, berbeda dengan sikap hawkish di bank sentral utama lainnya. .

Di tempat lain, euro turun sedikit di $1,12185, jauh dari puncak 17 bulan sesi sebelumnya di $1,1276, dan itu membuat indeks dolar naik 0,27% di 100,24, rebound dari level terendah 15 bulan di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka WTI sedikit melemah pada hari Rabu, setelah naik 2% di sesi sebelumnya, karena para pedagang mempertimbangkan kekhawatiran permintaan, janji China untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan tanda-tanda pengetatan pasokan minyak global. Investor sebagian besar optimis bahwa bank sentral utama akan segera berhenti menaikkan suku bunga tetapi keraguan tetap ada pada dampak nyata dari permintaan pinjaman yang tinggi.

Minyak mentah AS turun 40 sen menjadi $75,35/barrel.

Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 0,31%, S&P 500 (.SPX) naik 0,24% dan Nasdaq Composite (.IXIC) naik tipis 0,03%.

Dengan saham – saham AS  mendaki tanpa henti – Dow membukukan kenaikan hari kedelapan berturut-turut – banyak investor khawatir tentang prospek pendapatan dan valuasi.

Untuk Perdagangan Hari Kamis (18/07) terdapat satu data ekonomi high impact dari AS yang akan di rilis hari ini pukul 19:30 Wib yaitu:

  1. US Unemployment Claims            Forecast : 239K    Previous : 237K

Untuk ulasan dan analisa pasar sehari sebelumnya bisa di pelajari melalui link ini,

Prospek Harga Emas Hari Kamis(20/07/23) 

Data Perdagangan pada hari Rabu(19/07)

Open: 1,978.67  High: 1,980.84   Low: 1,969.73   Close: 1,977.24  Range: 11.11

Emas akan menguji area Resistance selanjutnya  di 1,985.90 dengan dorongan lebih luas menuju area 1,992.97 – 2,003.72

Untuk area support  emas akan menguji level harga 1,969.59  dengan tekanan lebih dalam  menuju area    – 1,960.42 – 1950.80

Prospek Harga Minyak Hari Kamis ( 20/07/23)

Data perdagangan pada hari Rabu( 19/07)

Open: 75.74   High: 76.85   Low: 75.01   Close: 75.32   Range:  $1.84

 Minyak akan  menguji area resisitance  di 76.08 dengan dorongan lebih luas  menuju area 77.35 – 78.03

Untuk area support  berada di level di 74.04 dengan tekanan lebih dalam menuju area  73.88 – 72.18

GOLD INTRADAY AREA

R1 1,981     R2 1,994    R3 2,007

S1 1,968      S2  1,960    S3 1,952

OPEN POSITION BUY
Price Level 1,968
Profit Target Level 1,980
Stop Loss Level 1,961
OPEN POSITION SELL
Price Level 1,981
Profit Target Level 1,972
Stop Loss Level 1,988

OIL INTRADAY AREA

R1 76.08           R2 77.35     R3  78.03

S1 74.04         S2 73.88     R3 72.18

OPEN POSITION BUY
Price Level 74.04
Profit Target Level 75.10
Stop Loss Level 73.56
OPEN POSITION SELL
Price Level 76.08
Profit Target Level 75.00
Stop Loss Level 76.58

 

image-artikel

Popular Jurnal